Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Elon Musk Sebut Korea Selatan Kandidat Utama Investasi Tesla

Korea Selatan jadi kandidat utama Elon Musk untuk investasi Tesla. Ternyata, bukan Indonesia. Apa alasannya?
Feni Freycinetia Fitriani
Feni Freycinetia Fitriani - Bisnis.com 23 November 2022  |  17:43 WIB
Elon Musk Sebut Korea Selatan Kandidat Utama Investasi Tesla
Elon Musk - Bloomberg
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - CEO Tesla Inc. Elon Musk mengatakan dia menganggap Korea Selatan sebagai negara kandidat utama untuk investasi.

Hal tersebut diungkapkan oleh kantor Presiden Korea Selatan Yoon Suk Yeol. Pernyataan miliarder itu keluar dari pertemuan virtual Musk dengan Yoon, menurut kantor Kepresidenan Korsel yang dikutip dari Bloomberg pada Rabu (23/11/22022.

Elon Musk mengatakan dia akan membuat keputusan investasi apa pun setelah meninjau kondisi investasi secara komprehensif, termasuk seputar tenaga kerja dan teknologi.

Presiden Yoon juga mendengarkan rencana orang terkaya di dunia tersebut untuk membangun gigafactory lain di Asia untuk membuat mobil listrik.

Pabrik utama Tesla di Asia berada di Shanghai, China. Lokasi pabrik tersebut baru-baru ini menggandakan kapasitas produksi menjadi sekitar 1 juta kendaraan per tahun.

Elon Musk juga menyatakan kesediaan untuk secara aktif berinvestasi dalam infrastruktur pengisian baterai kendaraan listrik (electric vehicle/EV) di Korea Selatan.

"Musk dan secara signifikan memperluas kerja sama rantai pasokan dengan perusahaan Korea Selatan," tulis kantor Kepresidenan Korsel.

Korsel juga mengatakan Elon Musk mengharapkan pembelian suku cadang dari perusahaan Korea tumbuh setidaknya US$10 miliar pada 2023.

Meski demikian, perwakilan Tesla tidak segera menanggapi email yang meminta komentar tentang informasi tersebut.

Tesla sudah membeli banyak suku cadang otomotif buatan Korea Selatan, termasuk dari LG Energy Solution Ltd., pemasok baterai lama.

Jeon Hyeyoung, seorang analis di Daol Investment & Securities Co. di Seoul, mengatakan bulan lalu bahwa prospek LG Energy positif sebagian karena peningkatan produksi di pabrik Tesla di Shanghai.

LG Energy mengatakan pada bulan Juni bahwa mereka akan menghabiskan US$452 juta untuk membangun jalur baru untuk 4680 baterai. Fasilitas tersebut merupakan sel generasi berikutnya yang disebut-sebut oleh Tesla sebagai kunci untuk membuka kendaraan listrik yang lebih murah, dan dengan demikian lebih tersebar luas.

Korea Selatan juga merupakan rumah bagi dua pembuat mobil terbesar di dunia, Hyundai Motor Co. dan Kia Corp., serta pembuat baterai lainnya seperti SK On Co. dan Samsung SDI Co.

Negara Asia melihat kendaraan listrik, termasuk baterai isi ulang dan semikonduktor, sebagai pendorong utama pertumbuhan ekonominya. Negara Asia juga menganggap jaringan pasokan berteknologi tinggi dengan AS penting.

Hubungan antara Korea Selatan dan AS mengalami ketegangan pada Agustus ketika pemerintahan Biden menandatangani Undang-Undang Pengurangan Inflasi, yang mengesampingkan keringanan pajak untuk kendaraan listrik yang dirakit di luar negeri.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

elon musk korea selatan Tesla Motors Mobil Listrik
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan
Konten Premium

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top