Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

IISIA Estimasi Kebutuhan Baja Proyek IKN Capai 9,3 Juta Ton

Ketua IISIA Silmy Karim mengatakan, kebutuhan baja untuk pembangunan infrastruktur proyek IKN seluruhnya akan dipasok oleh asosiasi.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 23 November 2022  |  21:11 WIB
IISIA Estimasi Kebutuhan Baja Proyek IKN Capai 9,3 Juta Ton
Presiden Jokowi meninjau pembangunan infrastruktur kawasan IKN, di Kab. Penajam Paser Utara, Kaltim, Selasa (25/10 - 2022) / Dok. Setkab.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Asosiasi Besi dan Baja Indonesia (The Indonesian Iron and Steel Industry Association/IISIA) mengestimasikan kebutuhan baja untuk pembangunan infrastruktur proyek Ibu Kota Negara (IKN) baru sebesar 9,3 juta ton.

Ketua IISIA Silmy Karim mengatakan, kebutuhan baja untuk pembangunan infrastruktur proyek IKN seluruhnya akan dipasok oleh asosiasi. Adapun, total baja yang diproduksi untuk kebutuhan konstruksi di Tanah Air mencapai 10,92 juta ton per tahun.

"Terkait kesiapan, IISIA siap untuk memasok 100 persen kebutuhan baja untuk proyek infrastruktur IKN," kata Silmy ketika ditemui di Menara Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia di Jakarta, Rabu (23/11/2022).

Mengutip data IISIA, baja untuk kebutuhan konstruksi di Tanah Air sebesar 78 persen dari total produksi tahunan nasional yang mencapai 14 juta ton. Sisanya, 8 persen untuk transportasi, minyak dan gas 7 persen, permesinan 4 persen, dan lain-lain 3 persen.

Sebagaimana diketahui, pembangunan tahap awal IKN Nusantara ditargetkan selesai pada 2024.

Pada tahap awal pembangunan difokuskan ke Kawasan Inti Pusat Pemerintahan (KIPP) di mana akan dibangun gedung perkantoran pemerintahan, fasilitas kesehatan, dan fasilitas hiburan.

IISIA sendiri kian optimistis penyediaan baja untuk proyek infrastruktur IKN di Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, sejalan dengan peningkatan produksi baja tahun depan dari 14 juta ton menjadi 16,3 juta ton.

Selain itu, apabila produksi baja tahun depan meningkat, utilisasi kapasitas produksi baja nasional masih sangat rendah, yakni rata-rata 54 persen dapat terdongkrak. Adapun, standar good utilization baja adalah 80 persen.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

industri IKN industri baja
Editor : Denis Riantiza Meilanova
Bagikan
Konten Premium

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top