Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Kemenkeu Klaim Telah Siapkan Cara untuk Hadapi Badai Resesi di 2023

Meski Indonesia bukan termasuk dalam negara yang bakal mengalami resesi tahun depan, pemerintah melakukan antisipasi untuk menjaga momentum pemulihan ekonomi.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 21 Oktober 2022  |  12:35 WIB
Kemenkeu Klaim Telah Siapkan Cara untuk Hadapi Badai Resesi di 2023
Ilustrasi resesi ekonomi global 2023 - Freepik
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Sejumlah lembaga internasional memperkirakan sepertiga negara dunia bakal mengalami resesi pada 2023 mendatang.

Staf Khusus Menteri Keuangan Bidang Komunikasi Strategis Yustinus Prastowo menyampaikan, meskipun Indonesia bukan termasuk dalam sepertiga negara yang bakal mengalami resesi tahun depan, pemerintah telah melakukan antisipasi agar terus menjaga momentum pemulihan ekonomi.

“Kita sudah antisipasi. Dengan prediksi yang baik diharapkan kita bisa terus menjaga momentum pemulihan ekonomi,” kata Prastowo dalam  Forum Merdeka Barat 9 (FMB9), Jumat (21/10/2022).

Guna menghadapi badai resesi pada tahun depan, pemerintah telah mempersiapkan APBN 2023. APBN 2023, kata dia, disiapkan untuk membangkitkan optimisme sekaligus menjaga kewaspadaan, di mana pemerintah telah mulai dengan melakukan reformasi subsidi BBM.

Prastowo menuturkan, alokasi yang dapat dihemat akan digunakan untuk belanja produktif, termasuk penguatan perlindungan sosial (perlinsos). 

Tahun depan, pemerintah disebut bakal berfokus pada beberapa sektor prioritas, seperti peningkatan kualitas SDM, menangani stunting dan tingkat kematian ibu anak, infrastruktur kesehatan dan digital, industri yang direvitalisasi, dan ekonomi hijau dengan meningkatkan pendapatan negara dan juga spending better.

“Ini yang dirancang di 2023. Harapannya, ini akan in line dengan semangat Presidensi G20 dimana kita ingin mendorong dan mengajak global untuk dapat pulih bersama dan bangkit lebih kuat,” pungkasnya.

Sementara itu, Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo juga memastikan stabilitas sistem keuangan di tengah gejolak ekonomi global yang tinggi.

“BI berpandangan stabilitas sistem keuangan berada dalam kondisi yang terjaga di tengah perlambatan ekonomi dunia, tingginya inflasi global, serta agresifnya pengetatan moneter negara maju,” katanya dalam acara Peluncuran Buku Kajian Stabilitas Keuangan No. 39, Jumat (21/10).

Perry mengatakan, perekonomian Indonesia yang tercatat sebesar 5,44 persen pada kuartal II/2022, mendukung stabilitas sistem keuangan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kementerian keuangan kemenkeu ekonomi global Resesi
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top