Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Suku Bunga The Fed Naik, Apa Dampaknya untuk RI dan Negara Berkembang Lain?

Ekonom Asian Development Bank (ADB) mengungkapkan dampak kenaikan suku bunga The Fed untuk Indonesia dan negara berkembang lainnya.
Feni Freycinetia Fitriani
Feni Freycinetia Fitriani - Bisnis.com 23 September 2022  |  13:15 WIB
Suku Bunga The Fed Naik, Apa Dampaknya untuk RI dan Negara Berkembang Lain?
Suasana gedung Federal Reserve Marriner S. Eccles di Washington, D.C., AS, Mingg (10/4/2022). Bloomberg - Tom Brenner
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Bank sentral Amerika Serikat (AS) Federal Reserve atau The Fed kembali menaikkan suku bunga acuan sebesar 75 basis poin menjadi 3,25 persen.

Lantas, apa sebenarnya dampak kenaikan suku bunga The Fed atau Fed Funds Rate (FFR) bagi negara berkembang, termasuk Indonesia?

Ekonom Asian Development Bank (ADB), yaitu Matteo Lanzafame, Yuho Myoda, Irfan Qureshi, dan Arief Ramayandi menjawab pertanyaan tentang dampak kenaikan suku bunga The Fed terhadap negara di kawasan Asia, berdasarkan penelitian mereka untuk Asian Development Outlook 2022.

"Kenaikan suku bunga oleh The Fed dan bank sentral lainnya di seluruh dunia dapat berdampak signifikan pada Asia. Para pembuat kebijakan di kawasan perlu berhati-hati menavigasi situasi dengan campuran kebijakan yang tepat untuk ekonomi mereka, dengan fokus khusus untuk membantu masyarakat miskin dan rentan," tulis ADB dalam situs resmi seperti dikutip, Jumat (23/9/2022).

Bank sentral menaikkan suku bunga untuk melawan percepatan inflasi dan menjaga stabilitas harga. Tingkat suku bunga yang lebih tinggi yang ditetapkan oleh bank sentral mendorong batas bawah suku bunga pinjaman untuk perusahaan dan rumah tangga, mengurangi konsumsi dan investasi mereka.

Pada gilirannya, kebijakan ini mengurangi permintaan agregat dalam perekonomian sehingga menurunkan tekanan inflasi. Perlu diketahui, tingkat kebijakan yang ditetapkan oleh bank sentral dengan demikian bertindak sebagai tumpuan bagi suku bunga lainnya.

The Fed dan bank sentral di negara maju mulai menaikkan suku bunga sebagai tanggapan atas melonjaknya inflasi domestik.

Di AS, suku bunga rendah dan peningkatan pengeluaran pemerintah dalam menanggapi pandemi mengakibatkan pemulihan permintaan yang tajam dan pengetatan pasar tenaga kerja tahun lalu, menambah efek inflasi dari gangguan rantai pasokan.

"Invasi Rusia ke Ukraina semakin meningkatkan inflasi dengan menaikkan harga energi dan pangan," tulis ADB.

Dampak kenaikan suku bunga The Fed di Asia

Kenaikan suku bunga menyusutkan likuiditas global, yang dapat memperlambat pemulihan di kawasan Asia dalam beberapa cara. Untuk bisnis, kredit yang lebih ketat menghasilkan biaya pinjaman yang lebih tinggi, mengurangi profitabilitas, dan insentif investasi.

Meningkatkan suku bunga juga bisa biaya pinjaman, rumah tangga juga cenderung tidak membelanjakannya, terutama untuk barang tahan lama dan pembiayaan rumah.

"Melemahnya permintaan dan melemahnya pertumbuhan global menimbulkan tantangan bagi manufaktur dan ekspor Asia," lanjut ADB.

Pengetatan moneter di AS telah menyebabkan investor menarik uang mereka keluar dari ekonomi Asia, memicu depresiasi mata uang di sebagian besar ekonomi.

Depresiasi mata uang yang tajam umumnya meningkatkan tekanan inflasi melalui harga impor makanan dan energi yang lebih tinggi, memperburuk neraca transaksi berjalan, dan dengan demikian dapat mengakibatkan negara-negara mengalami kesulitan dalam membayar impor penting mereka atau membayar utang luar negeri.

ADB mengingatkan pembuat kebijakan di kawasan harus tetap berhati-hati dan waspada, terutama di mana beban utang yang tinggi atau meningkat dengan cepat memperkuat kerentanan ekonomi dan keuangan.

"Perekonomian dengan ketergantungan yang lebih tinggi pada kreditur eksternal dalam utang berdenominasi dolar sudah mengalami kenaikan biaya pelayanan dan kekurangan uang tunai," lanjut ADB.

Periode pengetatan kebijakan moneter AS umumnya dikaitkan dengan volatilitas keuangan yang lebih tinggi, arus keluar modal, dan depresiasi mata uang di negara berkembang.

Hal ini terutama terjadi ketika pengetatan lebih tajam dari yang diharapkan, seperti yang terjadi pada bulan Juni 2022.

Secara bersamaan, banyak bank sentral di kawasan mulai menaikkan suku bunga untuk memerangi kenaikan inflasi, membendung arus keluar modal, dan fluktuasi nilai tukar yang lancar. Namun, hal ini dapat memperlambat pemulihan ekonomi.

Kondisi tersebut menunjukkan bahwa inflasi yang lebih tinggi terkait dengan kenaikan harga komoditas menimbulkan tantangan yang kompleks bagi pembuat kebijakan moneter.

Hal tersebut juga memaksa pembuat kebijakan untuk bergulat dengan dua tujuan yang saling bertentangan, yaitu stabilitas harga dan pertumbuhan yang lebih tinggi.

Apa dampaknya bagi negara berkembang yang kesulitan?

Negara-negara berkembang di Asia tidak akan kebal terhadap dampak dari pengetatan moneter di AS dan ekonomi utama lainnya. Meski demikian, ekonomi di kawasan ini berada dalam posisi yang baik untuk menghadapi konsekuensinya.

Selama beberapa dekade terakhir, dan terutama sejak Krisis Keuangan Asia, sebagian besar ekonomi regional telah mengadopsi kebijakan makroekonomi yang hati-hati.

Kebijakan tersebut termasuk nilai tukar fleksibel untuk menghadapi guncangan eksternal, kebijakan moneter aktif untuk menahan inflasi, dan kebijakan fiskal terukur untuk menjaga utang publik tetap wajar. dan tingkat berkelanjutan.

"Langkah-langkah ini, bersama dengan upaya berkelanjutan untuk memperkuat sistem jaminan sosial, akan menjadi sangat penting di bulan-bulan dan tahun-tahun mendatang," kata ADB.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

the fed negara berkembang ADB
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top