Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Intiland (DILD) Siap Ambil Peluang Investasi di IKN

Intiland (DILD) masih melakukan pengkajian mendalam terkait kebijakan dan detail dari pemerintah terkait pembangunan IKN.
Afiffah Rahmah Nurdifa
Afiffah Rahmah Nurdifa - Bisnis.com 21 September 2022  |  07:03 WIB
Intiland (DILD) Siap Ambil Peluang Investasi di IKN
Rencana pengembangan kawasan Ibu Kota Negara (IKN) di Penajam Paser, Kalimantan Timur - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — PT Intiland Development Tbk (DILD) siap mengambil peluang di kawasan Ibu Kota Negara (IKN) baru, Kecamatan Sepaku, Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur.

Corporate Secretary PT Intiland Development Theresia Rustandi menyatakan kesiapan dan keterbukaan perseroan terhadap segala peluang bisnis, termasuk untuk pembangunan di kawasan IKN tersebut.

"Sebagai Ibu Kota Negara yang baru, pengembangan pembangunan tentu akan berjalan masif. Kesempatan terbuka sangat luas di sana. Melihat proyeksi optimis yang dikeluarkan Pemerintah, kami yakin proyek ini layak untuk dinantikan," kata Theresia saat dihubungi Bisnis, Selasa (20/9/2022).

Pihaknya mengakui kesempatan pembangunan di kawasan tersebut cukup bernilai dari segi permintaan dan penjualannya. Namun, di sisi lain dia belum dapat memastikan rencana proyek apa yang akan digencarkan. Sebab, Intiland masih melakukan pengkajian mendalam terkait kebijakan dan detail dari pemerintah.

"Kami masih dalam tahapan pengkajian untuk melihat prospek dan setiap peluang di IKN. Untuk tahap pertama ini, kami menunggu detail dari Pemerintah karena pengembangannya masih mengikuti rencana detail dari pemerintah," jelasnya.

Selain menunggu detail pengembangan dan peluang untuk developer properti masuk, Intiland juga berharap akan ada insentif yang dapat memberikan dorongan kuat untuk pengembang swasta agar dapat bergerak lebih leluasa dalam pembangunannya.

Sementara itu, diberitakan sebelumnya saat ini Intiland tengah fokus untuk menyelesaikan pengerjaan proyek-proyek rumah tapak. Hal ini dikarenakan pasar apartemen yang masih belum pulih pasca pandemi Covid-19.

Namun, baru-baru ini emiten properti yang dipegang Lo Kheng Hong itu baru saja melakukan serah terima untuk proyek apartemen kelas atas yaitu 57 Promenade. Penjualannya saat ini telah mencapai 90 persen atau sekitar Rp2,2 triliun dari pertama kali diluncurkan pada 2018 lalu.

Serah terima apartemen tersebut diharapkan dapat membuat kinerja perseroan membaik serta memulihkan penjualan apartemen yang sempat terkendala. Pada semester I/22022, DILD telah mencatat marketing sales senilai Rp803 miliar atau 33,45 persen dari target Rp2,4 miliar di tahun ini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

intiland Ibu Kota Baru properti emiten properti
Editor : Muhammad Khadafi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top