Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mengeluh ke Luhut, Pengusaha Terpaksa Ekspor ke Eropa Timur via Malaysia dan Thailand

Apindo mengeluhkan tarif masuk tinggi yang diterapkan negara-negara kawasan Eropa Timur. Biaya logistik tinggi juga jadi hambatan ekspor, terutama ke RRC.
Indra Gunawan
Indra Gunawan - Bisnis.com 30 Agustus 2022  |  15:45 WIB
Mengeluh ke Luhut, Pengusaha Terpaksa Ekspor ke Eropa Timur via Malaysia dan Thailand
Aktivitas bongkar muat peti kemas di pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Rabu (22/6/2022). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA- Pelaku usaha mengeluhkan terkait masih sulitnya ekspor Indonesia ke Eropa Timur. Pasalnya, tarif ekspor ke negara-negara tersebut kerap dikenakan tarif tinggi sekitar 15-20 persen.

Hal tersebut dikeluhkan Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Lampung Ary Meizari kepada Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut B. Pandjaitan saat Rakornas Apindo di Jakarta, Selasa (30/8/2022).

“Kemudian soal sebenarnya potensi ekspor sangat tinggi tapi kita mempunyai masalah di dalam itu terkait barrier. Jadi kita dikenakan sekitar 20 persen 15 persen tarif ke Eropa Timur, dan negara lainnya. Namun, dari Malaysia Thailand itu tidak ada. ini perlu approach dari pemerintah agar kita bisa kompetitif,” ujar Ary.

Dia melanjutkan, banyak pengusaha akibat kendala tersebut akhirnya mengekspor lewat negara seperti Thailand dan Malaysia. “Banyak teman teman ekspor harus lewat Thailand atau Malaysia agar bisa ekspor ke Eropa Timur. Ini saya harapkan jadi perhatian dari pemerintah,” tuturnya.

Selain itu, Ary juga menyayangkan masih tingginya biaya distribusi yang dialami pengusaha. Padahal, kata dia, pembangunan infrastruktur terus digenjot pengusaha.

“Biaya dari Lampung ke Jakarta lebih mahal dibandingkan dari RRC ke Indonesia. Kita mempunya cost produksi yang sangat cukup tapi kita mempunyai cost distribusi yang sangat tinggi,” ungkap mantan Ketum Kadin Lampung itu.

Dengan biaya distribusi tinggi, Ary menjelaskan bahwa ekonomi digital yang digadang-gadang sebagai potensi ekonomi besar di masa depan Indonesia pun terancam.

“Ini yang menjadi permasalahan. Kemudian dengan transformasi digital memang sangat dibutuhkan tapi bisa merugikan kita jika cost distribusinya tinggi. Ini akan kalah bersaing dan yang luar akan masuk ke kita,” ungkapnya.

Merespons hal itu, Luhut yang hadir secara daring memastikan hal tersebut akan menjadi perhatian pemerintah. Dia pun mengundang Apindo untuk berdiskusi dengannya di Kemenko Marves.

“Shinta [Wakil Ketua Apindo] tolong nanti kita bertemu bersama-sama selama 1,5 jam di kantor saya untuk membahas ini agar ketemu jalan keluar,” ujar Luhut.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekspor apindo china ekonomi china Luhut Pandjaitan luhut luhut binsar pandjaitan
Editor : Kahfi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top