Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Akses Diperlonggar, Jumlah Wisatawan Asing di Jepang Justru Turun pada Juni

Jumlah kedatangan asing bulan Juni hanya mencapai 120.400 dibandingkan dengan 147.000 pada Mei
Nabila Dina Ayufajari
Nabila Dina Ayufajari - Bisnis.com 20 Juli 2022  |  18:27 WIB
Akses Diperlonggar, Jumlah Wisatawan Asing di Jepang Justru Turun pada Juni
Turis Jepang - whatjapanthinks.com
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Jumlah turis asing yang berkunjung ke Jepang turun pada Juni dibandingkan bulan sebelumnya, bahkan ketika Negeri Matahari Terbit tersebut melonggarkan perbatasannya bagi wisatawan setelah lebih dari dua tahun karena pandemi Covid-19.

Menurut data yang dirilis dari Organisasi Pariwisata Nasional Jepang pada Rabu (20/7/2022), jumlah kedatangan asing bulan Juni hanya mencapai 120.400 dibandingkan dengan 147.000 pada Mei, seperti yang dilansir dari Bloomberg pada Rabu (20/7/2022).

Bahkan, pengunjung di Juni anjlok 96 persen dibandingkan dengan bulan yang sama saat tiga tahun lalu.

Angka di bulan Juni turun dibanding total pengunjung pada April, ketika Jepang meningkatkan jumlah harian kedatangan internasional yang diizinkan setelah membuka pintunya untuk pelajar, pebisnis, dan pekerja lainnya pada Maret.

Diketahui, Jepang secara resmi mulai menerima turis pada 10 Juni 2022 dan menggandakan batas masuk harian menjadi 20.000 pengunjung.

Meskipun penghitungan tersebut tidak memberikan rincian tentang jenis pengunjung, tetapi penurunan itu menunjukkan bahwa Jepang tidak melihat banjir wisatawan bahkan ketika yen yang lebih lemah membuat kunjungan terjangkau. Namun tercatat, pengunjung terbanyak datang dari Vietnam, China, dan Korea Selatan.

Turis yang datang masih terbatas pada tur kelompok dengan kontrol ketat termasuk wajib mengenakan masker, pemeriksaan suhu, dan ruang gerak terbatas. Ini tampak menyulitkan untuk merencanakan dan menarik pengunjung berdatangan ke Jepang.

Sebelum pandemi, Jepang berada di puncak ledakan pariwisata, dengan pengunjung yang masuk mencapai rekor pada 2019. Sekarang, negara kepulauan itu adalah salah satu negara kaya terakhir yang tersisa dengan protokol kesehatan secara ketat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jepang ekonomi jepang wisatawan
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top