Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pasar Properti Indonesia Diklaim Tidak Sehat, Ini Penjelasan Ahli

Pasar properti di Indonesia dinilai tidak sehat seiring dengan masih terdapat spekulasi mengenai sektor ini yang berlebihan.
Rahmi Yati
Rahmi Yati - Bisnis.com 21 Juni 2022  |  17:56 WIB
Pasar Properti Indonesia Diklaim Tidak Sehat, Ini Penjelasan Ahli
Pekerja beraktivitas di proyek pembangunan perumahan subdisi di kawasan Ciseeng, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Sabtu (15/1/2022). Bisnis - Arief Hermawan P
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Ahli perumahan dan pemukiman ITB Jehansyah Siregar menyebut pasar properti Indonesia tidak sehat. Pasalnya, masih terdapat spekulasi mengenai sektor ini yang berlebihan.

Menurutnya, di kalangan masyarakat sendiri masih terjadi kurangnya informasi mengenai kualitas properti. Alhasil, banyak sekali keluhan para investor yang mengalami masalah usai membeli sebuah unit bangunan, tetapi tidak ada penyewa.

"Pasar properti di kita tidak sehat dan ini harus segera disembuhkan," kata Jehansyah dalam sebuah diskusi yang digelar Bisnis Indonesia, Selasa (21/6/2022).

Bukan itu saja, dia menilai masih terjadi kekosongan kebijakan properti hingga likuidasi berlebih dari uang mudah di sektor hutan kebun dan tambang.

Menurutnya, hal ini akan menunjukkan bahwa secara politik ekonomi, bisnis di Indonesia masih memiliki banyak tantangan di berbagai sektor.

"Selanjutnya [dipengaruhi] buruknya tata kelola urbanisasi dan pengembangan permukiman," sebutnya.

Pada dasarnya, sambung Jehansyah, bila tidak dilakukan pembahasan mengenai hal ini, spekulasi-spekulasi tersebut akan jadi ancaman secara terpendam terhadap perekonomian Tanah Air.

Dia mencontohkan krisis yang terjadi pada 1998 silan yang membuktikan sektor properti memberikan dampak pada meletusnya bubble ekonomi di Indonesia, seperti banyaknya proyek yang mangkrak, harganya jatuh dan lainnya.

"Jadi sektor ini memegang peranan penting termasuk di Ibu Kota Nusantara [IKN] nanti," imbuh dia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

properti bisnis properti pasar properti
Editor : Rio Sandy Pradana
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top