Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Harga Gas Alam di AS Melonjak, Pecahkan Rekor Tertinggi dalam 14 Tahun

Harga gas alam AS melonjak lebih dari 9 persen pada satu titik ke sesi tertinggi US$8,169 per juta British thermal unit (MMBtu), rekor tertinggi dalam 14 tahun.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 04 Mei 2022  |  05:33 WIB
Ilustrasi pompa angguk di ladang minyak dan gas - Bloomberg/Andrey Rudakov
Ilustrasi pompa angguk di ladang minyak dan gas - Bloomberg/Andrey Rudakov

Bisnis.com, JAKARTA - Harga gas alam di AS melonjak ke level tertinggi dalam hampir 14 tahun setelah invasi Rusia ke Ukraina mendatangkan malapetaka di pasar energi global.

Harga gas alam melonjak lebih dari 9 persen pada satu titik ke sesi tertinggi US$8,169 per juta British thermal unit (MMBtu) selama perdagangan pagi di Wall Street, level tertinggi sejak September 2008.

Kontrak gas kemudian mundur dari level tertinggi, mengakhiri harga di level US$7,954 per MMBtu untuk kenaikan 6,4 persen.

Campbell Faulkner, Wakil Presiden Senior dan Kepala Analis Data OTC Global Holdings, mengatakan kenaikan itu dipicu oleh kebingungan kondisi pasar yang lebih ketat, termasuk Uni Eropa yang mempertimbangkan sanksi putaran keenam terhadap Rusia.

Selain itu, produksi turun di AS, dan pasokan gas yang 21 persen lebih rendah dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

“Pembakaran daya yang lebih tinggi musim panas ini dengan nol gas batubara ... switching akan mengurangi jumlah gas cadangan untuk pengisian penyimpanan yang mendorong harga naik dalam siklus komoditas klasik ['mundur'] untuk memasukkan gas ke pasar sekarang," tambahnya.

Selama dua sesi terakhir, harga gas alam telah melonjak lebih dari 8 persen, mengikuti kenaikan hampir 30 persen pada bulan April. Tindakan kenaikan harga yang cepat, yang juga didorong oleh lonjakan permintaan untuk gas alam cair AS, menambah tekanan inflasi di seluruh perekonomian.

Contohnya, tagihan listrik konsumen meningkat karena perusahaan utilitas meneruskan biaya input mereka yang lebih tinggi. EBW Analytics juga menunjukkan perubahan pola cuaca seiring meningkatnya permintaan gas alam karena suhu yang lebih hangat membuat penggunaan AC meningkat.

"Namun, perubahan yang lebih cepat dari perkiraan adalah pendorong utama bullish karena para pedagang melompat pada panasnya awal musim di Texas - dan perubahan model cuaca lebih lanjut yang lebih panas dapat menimbulkan tantangan tertinggi baru-baru ini," tambah EBW Analytics.

Sektor energi adalah grup S&P 500 yang berkinerja terbaik pada hari Selasa (3/5/2022), naik lebih dari 2%.

Francisco Blanch, Direktur Pelaksana di Bank of America, juga menunjuk reli harga batu bara sebagai bahan bakar lonjakan gas alam. Dia mengatakan bahwa gas alam bisa naik lebih tinggi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga Gas gas alam Perang Rusia Ukraina
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top