Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hindari Penyelewengan, DMSI Minta Dana Subsidi Minyak Goreng Diserahkan ke Bulog

Dewan Minyak Sawit Indonesia atau DMSI mengingatkan agar dana subsidi diserahkan kepada Perum Bulog yang menangani distribusi minyak goreng subsidi. Skema ini dianggap menghindari kerawanan di tingkat produsen.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 26 April 2022  |  19:10 WIB
/Antara
/Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Dewan Minyak Sawit Indonesia (DMSI) mengusulkan dana subsidi minyak goreng curah dari Badan Pengelola Dana Perkebunan Sawit (BPDPKS) tidak dialirkan ke produsen, tetapi ke Perum Bulog, sebagai badan yang kini ditugaskan sebagai salah satu distributor.

Plt. Ketua Umum DMSI Sahat Sinaga mengatakan hal ini untuk menghindari potensi dan dugaan penyelewengan yang selama ini dialamatkan kepada produsen minyak goreng.

"Kami mengusulkan kepada pengambil keputusan agar subsidi yang diserahkan kepada produsen itu dicabut dan dipindahkan ke Bulog karena Bulog lah yang mengalirkan minyak goreng curah ini ke lapangan," kata Sahat kepada Bisnis, Selasa (26/4/2022).

Sahat mengatakan dana subsidi untuk distribusi minyak goreng pada periode 16-31 Maret 2022 sudah disampaikan kepada produsen. Periode pencairan dana subsidi berikutnya yakni 1-30 April 2022.

Selain itu, hal yang sama juga diusulkan berlaku untuk subsidi biodiesel, yang selama ini mengalir ke produsen diharapkan dapat dialihkan ke Pertamina sebagai distributor.

"Jadi tidak ada image bahwa itu adalah subsidi yang dinikmati oleh produsen," lanjutnya.

Sebelumnya Sahat mengatakan DMSI mendukung kebijakan pemerintah untuk melarang ekspor refined, bleached, deodorized (RBD) palm olein sebagai bahan baku minyak goreng.

Dengan penyetopan ekspor RBD palm olein, Sahat menilai akan ada dua target yang terakselerasi pencapaiannya, yakni ketersediaan minyak goreng yang memadai dengan harga terjangkau dan harga domestik yang kebal pengaruh internasional.

Bersamaan dengan hal tersebut, Sahat mengatakan DMSI akan berganti nama menjadi Dewan Sawit Indonesia (DSI). Pergantian wajah organisasi tersebut dinilai bakal melonggarkan gerak pelaku usaha yang tergabung di dalamnya untuk mengatasi benang kusut persoalan minyak goreng selama ini.

"Supaya kami lebih berperan besar di dalam menanggulangi kemelut minyak sawit," ujarnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

cpo Bulog perum bulog minyak goreng ekspor cpo harga cpo Mafia minyak goreng
Editor : Kahfi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top