Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menpan RB Tjahjo Kumolo: THR dan Gaji ke-13 untuk ASN Demi Menjaga Daya Beli Masyarakat

Pemberian THR termasuk gaji ke-13 ini merupakan upaya pemerintah dan DPR menjaga tingkat daya beli masyarakat.
Indra Gunawan
Indra Gunawan - Bisnis.com 16 April 2022  |  12:55 WIB
Menpan RB Tjahjo Kumolo: THR dan Gaji ke-13 untuk ASN Demi Menjaga Daya Beli Masyarakat
Menpan RB Tjahjo Kumolo mengikuti rapat kerja dengan Komisi II DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (23/9/2020). Rapat kerja tersebut membahas penyesuaian RKA K/L Kemenpan RB tahun anggaran 2021 sesuai hasil pembahasan Bandan Anggaran DPR. ANTARA FOTO - Hafidz Mubarak A

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah menyebut pemberian tunjangan hari raya atau THR, gaji ke-13 dan 50 persen tunjangan kinerja kepada Aparatur Sipil Negara (ASN) untuk menopang pertumbuhan ekonomi.

Menteri Pendayahgunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan RB) Tjahjo Kumolo mengatakan pemberian THR termasuk gaji ke-13 ini merupakan upaya pemerintah dan DPR menjaga tingkat daya beli masyarakat.

Menurutnya, THR dan gaji ke-13 itu juga dapat memberikan kemudahan ASN, pensiunan dan keluarganya untuk melakukan mudik.

“Kepada teman-teman ASN mari kita manfaatkan apresiasi perhatian pemerintah Bapak Presiden, Bapak Wakil Presiden dan Ibu Menteri Keuangan yang juga didukung oleh anggota DPR juga, sehingga tahun 2022 ini pemerintah masih bisa memberikan dukungan baik THR maupun peningkatan tunjangan kinerja maupun dana pensiun untuk mudik,” ujarnya dalam siarang pers mengenai THR dan Gaji ke-13 dikutip di YouTube Kemenkeu, Sabtu (16/4/2022).

Dengan tunjangan tersebut tersebut, lanjut Tjahjo, akan berdampak pada pertumbuhan perekonomian daerah dan nasional.

“Mari kita bisa belanjakan di daerah, di pasar-pasar tradisional, sehingga bisa memperkuat pertumbuhan, meningkatkan perekonomian di daerah dan sampai pada pertumbuhan perekonomian nasional,” tuturnya.

Lebih lanjut, Tjahjo mengatakan kebijakan pemberian tunjangan hari raya (THR), gaji ke-13 dan 50 persen tunjangan kinerja merupakan bentuk apresiasi pemerintah kepada aparatur sipil negara (ASN) yang telah membantu penanganan pandemi Covid-19.

“Saya kira pemberian tunjangan hari raya ini, termasuk gaji ke-13, termasuk 50 persen tunjangan kinerja dan lain sebagainya merupakan bentuk apresiasi dari pada pemerintah khususnya Bapak Presiden dan Ibu Menteri Keuangan yang selama 2 tahun ini mencermati gelagat perkembangan dan dinamika seluruh aparatur pusat maupun daerah dengan memberikan kontribusi khususnya dalam penanganan pandemi Covid-19,” ujar Tjahjo Kumolo.

Dalam kesempatan yang sama, Menteri Keuangan Sri Mulyani menjelaskan, dasar pemberian THR dan gaji ke-13 seiring telah terbitnya UU Nomor 6 tahun 2021 tentang Anggaran dan Pendapatan Belanja Negata (APBN) tahun anggaran 2022, dengan memperhatikan nota keuangan serta anggaran APBN tahun 2022, termasuk peraturan pemerintah yang telah ditandatangan oleh bapak Presiden yang pada intinya pemerintah memberikan THR dan gaji ke-13 kepada apartur pemerintah, baik TNI-Polri, pensiunan, dan penerima tunjangan tahun 2022 termasuk pemerintah daerah.

Adapun pada tahun 2022 ini ASN dan pensiunan yang menerima THR terdiri dari: Aparatur Negara Pusat sekitar 1,8 juta pegawai, Aparatur Negara Daerah 3,7 juta pegawai, dan pensiunan sekitar 3,3 juta orang. Selain itu, dana yang disediakan sebesar Rp10,3 triliun untuk ASN Pusat, TNI, dan Polri. Lalu, sekitar Rp15 triliun untuk ASN daerah dan Rp9 triliun untuk pensiunan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

daya beli thr ASN
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top