Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kebijakan HET Gak Ngaruh, Harga Minyak Goreng Curah Subsidi Masih Mahal

Meski pemerintah sudah menetapkan kebijakan Harga Eceran Tertinggi (HET) untuk minyak goreng curah, tetapi harga komoditas ini masih relatif tinggi di pasar tradisional.
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 14 April 2022  |  15:45 WIB
Pekerja mengemas minyak goreng curah di Pasar Subuh, Kabupaten Ciamis, Jawa Barat, Rabu (5/1/2022)./(ANTARA FOTO/Adeng Bustomi - wsj)
Pekerja mengemas minyak goreng curah di Pasar Subuh, Kabupaten Ciamis, Jawa Barat, Rabu (5/1/2022)./(ANTARA FOTO/Adeng Bustomi - wsj)

Bisnis.com, JAKARTA – Menteri  Perdagangan Muhammad Lutfi melaporkan harga minyak goreng curah subsidi masih relatif tinggi di pasar tradisional, meski Harga Eceran Tertinggi (HET) sudah ditetapkan Rp14.000 per liter.

Ketika melakukan pemantauan ke Pasar Rawamangun, Kamis (14/4/2022), dia menemukan minyak goreng curah subsidi dijual seharga Rp16.000/kg.

“Kondisi harga ini akan terus membaik dan diharapkan  sesuai  dengan  harga  yang  ditentukan  Pemerintah  sebelum  Lebaran,  sesuai  HET Rp14.000/liter,” katanya, dikutip dari keterangan resminya.

Berdasarkan data Pusat Informasi Harga Pangan Strategis Nasional, harga minyak goreng curah terpantau turun 0,5 persen menjadi 20.000 per kg, Kamis (14/4/2022). Sebaliknya, harga minyak goreng kemasan bermerek I naik 0,19 persen menjadi Rp26.600 per kg dan minyak goreng kemasan bermerek II naik 0,39 persen menjadi Rp25.650.

Sebelumnya, Ketua Umum Gabungan Industri Minyak Nabati Indonesia (GIMNI) Bernard Riedo mengaku bingung lantaran harga minyak goreng curah di tingkat konsumen belum juga turun mendekati HET yang ditetapkan pemerintah di angka Rp14.000 per liter. 

Bernard mengatakan produsen yang berkontrak dengan pemerintah telah menyalurkan minyak goreng curah mencapai 80.000 ton kepada distributor untuk disalurkan ke pengecer. Kendati demikian, pedagang di pasar masih mengeluhkan ketersediaan minyak goreng curah yang langka hingga pekan ini. 

“Di bulan April tanggal 1 sampai 12 di Kemenperin sudah terdistribusi minyak goreng curah hampir sekitar 80 ribu ton secara rata-rata per bulan,” kata Bernard  dalam Webinar Dampak Konflik Geopolitik terhadap Komoditi CPO, Rabu (13/4/2022). 

Berdasarkan laporan Kementerian Perindustrian per Rabu (13/4/2022) pagi, produsen sudah melaporkan penyaluran sebanyak 80.000 ton selama 13 hari ini, atau sekitar 6.100 ton per hari. Sementara itu kebutuhan secara nasional sebesar 7.000-7.700 ton per hari.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kemendag harga pangan minyak goreng harga eceran tertinggi
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top