Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pemerintah Izinkan Mudik Lebaran 2022, Konsumsi Siap Melonjak

Pemerintah telah memberikan izin kepada masyarakat yang ingin melakukan mudik Lebaran. Ekonom menilai kebijakan tersebut efektif meningkatkan konsumsi dan ekonomi Indonesia.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 24 Maret 2022  |  20:36 WIB
Pemudik menunggu kereta api Sawunggalih dari Kutoarjo tiba di Stasiun Pasar Senen, Jakarta, Senin (3/1/2022). ANTARA FOTO - Rivan Awal Lingga
Pemudik menunggu kereta api Sawunggalih dari Kutoarjo tiba di Stasiun Pasar Senen, Jakarta, Senin (3/1/2022). ANTARA FOTO - Rivan Awal Lingga

Bisnis.com, JAKARTA - Ekonom Center of Reform on Economics (CORE) Piter Abdullah menilai keputusan pemerintah mengizinkan mudik Lebaran efektif meningkatkan konsumsi dan ekonomi Indonesia.

"Jelas efektif ya kalau dilihat dari historisnya. Pada periode itu selalu terjadi kenaikan apalagi kalau dilakukan pelonggaran mobilitas dimana masyarakat boleh melakukan mudik seperti sebelum adanya pandemi," kata Piter kepada Bisnis, Kamis (24/3/2022).

Piter memperkirakan, pertumbuhan konsumsi pada periode April dan Mei akan mengalami peningkatan.

Secara month-to-month (mtm) pertumbuhan ekonomi diperkirakan akan terjadi lonjakan. Begitu pula secara year-on-year (yoy) diperkirakan akan ada peningkatan.

"Pada periode April dan Mei pertumbuhan konsumsi bahkan tumbuh sekitar 4-5 persen secara yoy," ungkapnya.

Presiden Joko Widodo (Jokowi) pada Rabu (23/3/2022) telah memberikan izin kepada masyarakat yang ingin melakukan mudik Lebaran.

Adapun, syarat melakukan mudik Lebaran adalah sudah mendapatkan vaksin dua dosis dan satu kali booster, serta tetap menerapkan protokol kesehatan.

Keputusan tersebut diambil setelah melihat perkembangan pandemi Covid-19 di Indonesia yang terus membaik.

Selain mengizinkan masyarakat untuk melakukan mudik Lebaran, pemerintah juga melakukan beberapa langkah-langkah peonggaran, seperti pelaku perjalanan luar negeri (PPLN) yang tiba di melalui seluruh bandara di Indonesia tidak perlu lagi melakukan karantina.

Namun, PPLN tetap diwajibkan untuk melakukan tes usap PCR pada saat kedatangan.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

konsumsi ekonomi indonesia Mudik Lebaran PPLN
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top