Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

LG Energy dan Stellantis Bentuk JV untuk Pabrik Baterai di Kanada

LG Energy Solution akan menyuntikkan US$1,5 miliar dengan kepemilikan sebesar 51 persen. Stellantis asal Belanda akan menguasai 49 persen saham.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 24 Maret 2022  |  16:23 WIB
Perakitan baterai untuk mobil listrik -  Bloomberg
Perakitan baterai untuk mobil listrik - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - LG Energy Solution dan produsen otomotif Stellantis NV akan berinvestasi lebih dari US$4,1 miliar untuk membentuk perusahaan gabungan dalam pembangunan pabrik baterai kendaaraan listrik di Windsor, Kanada.

Dilansir Bloomberg pada Kamis (24/3/2022), pabrik dengan kapasitas 45 gigawatt-hours ini ditargetkan dapat beroperasi pada 2025.

Perusahaan mengatakan fasilitas baru ini bakal memasok pabrik perakitan Stellantis di Windsor dan seluruh Amerika Utara.

Sementara itu, produsen baterai asal Korea Selatan akan menyuntikkan US$1,5 miliar dengan kepemilikan sebesar 51 persen. Stellantis asal Belanda akan menguasai 49 persen saham.

"[Joint venture ini] bertujuan mencapai 50 persen dari penjualan kendaraan listrik baterai di AS dan Kanada pada akhir dekade ini," kata Chief Executive Officer Stellantis Carlos Tavares dalam pernyataannya.

Sebagai bagian dari rencana elektrifikasi, Stellantis sedang mengembangkan lima pabrik besar di sekitar Amerika Utara dan Eropa untuk mencapai kapasitas 400 gigawatt-hours hingga 2030.

Persaingan di antara produsen baterai akan meningkatkan kapasitas di Amerika Utara lantaran pabrikan termasuk General Motors Co. dan Ford Motor Co. mulai beralih ke kendaraan listrik.

Presiden Joe Biden juga menunjukkan dorongan ke transisi teknologi. Sementara itu, pemain baterai terbesar dari China, Contemporary Amperex Technology Co. juga tengah mempertimbangkan lokasi di Amerika Utara untuk pembangunan pabrik senilai US$5 miliar.

Adapun Panasonic Corp. dari Jepang tengah menjajaki pembangunan pabrik baru di AS yang akan menyuplai baterai untuk Tesla.

Pada Oktober lalu, Stellantis mengatakan akan menciptakan joint venture dengan Samsung SDI Co. guna membangun pabrik di AS dengan kapasitas 40 gigawatt-hours yang akan beroperasi pada 2025.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kendaraan Listrik Baterai Mobil Listrik LG Energy Solution
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top