Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sri Mulyani Tegaskan Tak Ada Negara Makmur Tanpa Pajak

Sri Mulyani menyampaikan pajak adalah sebuah konsekuensi bernegara. Mengapa?
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 11 Maret 2022  |  12:47 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memberikan pemaparan dalam konferensi pers Realisasi APBN 2021 di Jakarta, Senin (3/1/2021). Bisnis - Himawan L Nugraha
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memberikan pemaparan dalam konferensi pers Realisasi APBN 2021 di Jakarta, Senin (3/1/2021). Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan, pajak adalah sebuah konsekuensi bernegara lantaran tidak ada negara di dunia yang bisa membangun dan menjadi makmur tanpa perpajakan.  

Undang-undang Harmonisasi Peraturan Perpajakan (UU HPP) ditujukan untuk membangun sebuah pondasi  perpajakan di Indonesia yang lebih kuat.

"Sering orang mengatakan kalau merdeka berarti merdeka nggak bayar pajak. Enggak. Di negara yang paling merdeka dan adidaya, pajaknya juga besar. Jadi ini memang ini adalah sebuah konsekuensi bernegara," kata Sri Mulyani dalam Sosialisasi UU HPP di Jawa Tengah, Kamis (10/3/2022).

Indonesia sebagai  negara yang masih di dalam income perkapitanya pada kelompok menengah, masih memiliki banyak sekali kebutuhan pembangunan ke depan.

Visi Indonesia untuk menjadi negara maju Indonesia 2045 itu digambarkan sebagai sebuah negara dimana jumlah penduduknya sudah mencapai di 309 dengan 52 persen usia penduduk produktif hidupnya di perkotaan 75 persen dan 80 persen berpenghasilan menengah.

Sri Mulyani mengatakan, visi tersebut bisa saja menjadi mimpi belaka. Namun, visi tersebut bisa menjadi suatu target yang dicapai apabila masyarakat Indonesia secara sistematis dan terorganisir terus berjuang.

Menurutnya, apabila bisa dijaga dengan pertumbuhan ekonomi yang sehat maka Indonesia akan menjadi negara dengan ekonomi keempat terbesar di dunia atau pendapatan per kapita bisa mendekati US$30.000.

Untuk mencapai visi tersebut, maka sumber daya manusia perlu dibangun melalui pendidikan dan kesehatan, infrastruktur perlu dibangun, teknologi perlu dikuasai, dan pembangunan di daerah perlu dilakukan.

Kendati demikian, semua ini membutuhkan biaya yang tidak sedikit. Untuk itulah, tidak ada negara di dunia yang bisa membangun dan menjadi makmur tanpa perpajakan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pajak sri mulyani
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top