Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kinerja Penjualan Eceran Februari Diproyeksi Tumbuh 14,5 Persen, Dipicu 2 Sektor Ini

Dalam survei tersebut, Indeks Penjualan Riil (PR) pada Februari 2022 tercatat sebesar 202,8, atau terkontraksi -3,2 persen secara bulanan (month-to-month/mtm).
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 10 Maret 2022  |  11:38 WIB
Karyawan menata buah yang di pajang di salah satu super market di Jakarta, Rabu (9/9/2020). Bisnis - Abdullah Azzam
Karyawan menata buah yang di pajang di salah satu super market di Jakarta, Rabu (9/9/2020). Bisnis - Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA - Bank Indonesia (BI) berdasarkan Survei Penjualan Eceran memperkirakan kinerja penjualan eceran pada Februari 2022 akan mengalami penurunan dibandingkan dengan periode Januari 2022.

Dalam survei tersebut, Indeks Penjualan Riil (PR) pada Februari 2022 tercatat sebesar 202,8, atau terkontraksi -3,2 persen secara bulanan (month-to-month/mtm).

Penurunan penjualan terjadi pada mayoritas kelompok, terutama pada kelompok barang budaya dan rekreasi -4,2 persen mtm, suku cadang dan aksesori -2,6 persen mtm, dan bahan bakar kendaraan bermotor -1,1 persen mtm.

“Responden menyampaikan hal tersebut dipengaruhi turunnya permintaan masyarakat, pasokan yang lebih terbatas dan kondisi cuaca yang kurang mendukung,” tulis BI dalam laporannya, Kamis (10/3/2022).

Namun demikian, penjualan riil diperkirakan meningkat 14,5 persen secara tahunan (year-on-year/yoy) pada Februari 2022, meski lebih rendah dari bulan sebelumnya sebesar 15,2 persen yoy.

Perlambatan terjadi pada kelompok suku cadang dan aksesori yang tumbuh sebesar 3,1 persen yoy, sementara makanan, minuman, dan tembakau tumbuh 22,2 persen yoy.

Penjualan eceran pun diperkirakan mengalami penurunan di sebagian kota yang disurvei, yaitu di Semarang sebesar -8,4 persen mtm, diikuti Makassar -7,7 mtm, dan Jakarta -1,3 persen mtm.

Adapun, IPR pada Januari 2022 tercatat sebesar 209,6, atau tumbuh 15,2 persen yoy, meningkat dibandingkan bulan sebelumnya sebesar 13,8 persen yoy.

Peningkatan tertinggi terutama terjadi pada kelompok bahan bakar kendaraan bermotor sebesar 55,6 persen yoy, suku cadang dan aksesori 4,8 persen yoy, dan subkelompok sandang sebesar 5,6 persen yoy.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank indonesia penjualan eceran
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top