Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sri Mulyani: Mobilitas Masyarakat Turun Akibat Omicron

Menkeu Sri Mulyani mengungkapkan mobilitas masyarakat turun akibat munculnya varian Omicron. Apa buktinya?
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 22 Februari 2022  |  17:20 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memberikan pemaparan dalam konferensi pers Realisasi APBN 2021 di Jakarta, Senin (3/1/2021). Bisnis - Himawan L Nugraha
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memberikan pemaparan dalam konferensi pers Realisasi APBN 2021 di Jakarta, Senin (3/1/2021). Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Keuangan Sri Mulyani menyampaikan mobilitas masyarakat sedikit tertahan atau turun akibat peningkatan kasus varian Omicron di Indonesia.

Berdasarkan Google Mobility Index per 16 Februari 2022, Sri Mulyani mengungkapkan mobilitas masyarakat menurun dari angka quarterly average 5,6. Jika melihat Google Mobility Index, lanjutnya, penurunan mobilitas sebagian besar masih didominasi oleh perumahan atau resident era, dimana mereka yang biasanya bekerja sekarang work from home (WFH).

"Mereka yang biasanya pergi ke retail and recreation mengalami penurunan, sebagai respon terhadap tren kenaikan kasus positif Covid-19," ujarnya dalam konferensi pers APBN KiTA, Selasa (22/2/2022). 

Sri Mulyani mengatakan, penurunan tersebut tentu akan memengaruhi aktivitas masyarakat kepada konsumsi. Meskipun demikian, Menkeu mengaku tak khawatir karena Indonesia sudah belajar dari kasus Delta dan pada kuartal IV/2021.

Pasalnya, dia menilai pemulihan atau recovery sangat kuat setelah lonjakan varian Delta tahun lalu. 

"Kami melihat bahwa indeks kepercayaan konsumsi masih relatif bertahan di atas atau pada posisi yang cukup optimis," ujar Menkeu. 

Meskipun kasus Omicron meningkat dan aktivitas masyarakat menurun, dia menilai hal itu tidak akan memengaruhi level kepercayaan konsumen atau consumer confidence. Sebab, masyarakat sudah mulai terbiasa untuk melakukan penyesuaian dari sisi aktivitas tanpa mengurangi apa yang disebut consumer confidence.

"Retail sales maupun mandiri indeks semuanya masih di dalam posisi yang cukup di dalam level ekspansi atau tinggi," imbuhnya.

Meskipun ada koreksi, dia mengungkapkan hal itu masih sangat minimal. Demikian juga dengan purchasing managers' index (PMI), dimana pertumbuhan impor bahan baku dan barang modal, masing-masing pertumbuhan importnya 39,6 dan 41, 9 persen.

Menkeu mengatakan hal itu menggambarkan bahwa aktivitas manufaktur di Indonesia masih akan mengalami suatu kegiatan yang sangat robust atau sangat meningkat bagi investor. 

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sri mulyani pandemi corona omicron
Editor : Feni Freycinetia Fitriani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top