Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Berharap Pemulihan Industri Tekstil, Begini Strategi Trisula Textile

PT Trisula Textile Industries Tbk. (BELL) optimistis adanya pemulihan kinerja industri tekstil dalam negeri pada tahun ini.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 12 Januari 2022  |  09:59 WIB
Proses texturizing di fasilitas produksi PT Trisula Textile Industries Tbk. Dalam tahap ini, benang-benang filament diproses dengan temperatur dan tekanan tertentu sehingga menghasilkan efek keriting, ketebalan yang elastis, dan mempunyai crimp yang tinggi. - trisulatextile.com
Proses texturizing di fasilitas produksi PT Trisula Textile Industries Tbk. Dalam tahap ini, benang-benang filament diproses dengan temperatur dan tekanan tertentu sehingga menghasilkan efek keriting, ketebalan yang elastis, dan mempunyai crimp yang tinggi. - trisulatextile.com

Bisnis.com, JAKARTA – Produsen tekstil PT Trisula Textile Industries Tbk. (BELL) menyatakan harapannya akan perbaikan kinerja industri tekstil dalam negeri pada tahun ini.

Hingga kuartal III/2021, industri tekstil dan pakaian jadi masih mencatatkan kontraksi year-on-year sebesar -3,34 persen. Tetapi, angka kontraksi tersebut telah menyusut dari triwulan II dan I 2021, yakni berturut-turut -4,54 persen dan -13,28 persen.

Sekretaris Perusahaan Trisula Textile R. Nurwulan Kusumawati mengatakan arah perbaikan pasar domestik sudah mulai dirasakan pada kuartal terakhir tahun lalu yang disambut dengan menggencarkan produk ritel dan customized order.

Selama masa pandemi, perseroan mengantisipasi turunnya penjualan dengan memaksimalkan pemasaran digital dalam platform dagang-el.

"Pada kuartal III/2021 total keseluruhan penjualan online BELL naik hingga 38,4 persen secara year-on-year," katanya kepada Bisnis, Rabu (12/1/2022).

Nurwulan melanjutkan perusahaan juga menemukan peluang penjualan secara omnichannel dengan mal dan toko-toko yang sudah mulai beroperasi secara normal. Dua strategi tersebut diharapkan dapat meningkatkan performa perseroan pada tahun ini hingga meraih peluang lonjakan permintaan pada musim Lebaran 2022.

Menilik laporan keuangan perusahaan, sampai dengan kuartal III/2021, penjualan Trisula terkoreksi 32,22 persen menjadi Rp293,67 miliar dari periode yang sama 2020 sebesar Rp433,25 miliar. Perseroan menargetkan pertumbuhan penjualan sebesar 8 persen pada 2021.

"Mengenai realisasi pertumbuhan 2021, saat ini masih dalam proses perhitungan. Namun, diharapkan dapat sesuai dengan rencana," ujar Nurwulan.

Sebelumnya, Kementerian Perindustrian menargetkan pertumbuhan industri tekstil sebesar 5 persen pada tahun ini, dengan proyeksi realisasi pertumbuhan pada 2021 sebesar 1,37 persen.

Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API) optimistis target tersebut dapat terlampaui dengan catatan tidak ada gelombang pandemi baru akibat penyebaran Covid-19 varian Omicron.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tekstil Trisula Textile Industries
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top