Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kepatuhan DMO Batu Bara Rendah, Ekonom: Regulasi Diperkuat

Kewajiban DMO 25 persen ditetapkan melalui Keputusan Menteri ESDM No. 139.K/2021 tentang pemenuhan batu bara dalam negeri. Selain diatur DMO 25 persen juga patokan harga sebesar US$70 per metrik ton.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 04 Januari 2022  |  19:43 WIB
Kepatuhan DMO Batu Bara Rendah, Ekonom: Regulasi Diperkuat
Seorang pekerja berjalan di atas tumpukan batu bara di Indonesia. - Bloomberg/Dadang Tri

Bisnis.com, JAKARTA — Kepatuhan terhadap domestic market obligation (DMO) batu bara yang rendah perlu ditanggapi pemerintah dengan penguatan regulasi. Hal ini terutama untuk memastikan kelangsungan dan stabilitas kinerja industri manufaktur yang lahap energi.

Peneliti di Pusat Industri, Perdagangan, dan Investasi Indef Ahmad Heri Firdaus mengatakan tidak hanya dari sisi volume yang ditetapkan 25 persen, tetapi juga kualitas pasokan untuk kebutuhan dalam negeri.

"Kalau yang disalurkan ke dalam negeri yang kualitas rendah, bagaimana? Sedangkan yang kualitas tinggi diekspor. Regulasi perlu diperbaiki dan diperkuat agar perusahaan-perusahaan bisa taat terhadap DMO 25 persen," katanya kepada Bisnis, Selasa (4/1/2022).

Kewajiban DMO 25 persen ditetapkan melalui Keputusan Menteri ESDM No. 139.K/2021 tentang pemenuhan batu bara dalam negeri. Selain diatur DMO 25 persen juga patokan harga sebesar US$70 per metrik ton.

Mengutip pemberitaan di Harian Bisnis Indonesia, Selasa (4/1/2022), tata kelola pemenuhan aturan DMO batu bara oleh perusahaan tambang tak berjalan dengan baik. Hanya 85 perusahaan saja yang memenuhi DMO 100 persen, sedangkan 489 perusahaan memenuhi pasokan domestik di bawah 15 persen.

Dalam jangka pendek, pemenuhan DMO dengan pelarangan ekspor menjadi penting untuk memastikan pasokan listrik di dalam negeri.

Di sisi lain, Heri memandang keputusan pemerintah untuk menghentikan sementara ekspor batu bara dilatarbelakangi surplus neraca dagang sepanjang 2021. Menurut catatan Badan Pusat Statistik (BPS) tren surplus neraca dagang berlanjut sampai November 2021 sebesar US$3,51 miliar karena menguatnya permintaan ekspor dan kenaikan harga komoditas.

"Memang terganggu [kinerja ekspor Januari 2022], tetapi kalau dari Februari sampai akhir tahun bisa bagus ekspornya, bisa surplus lagi," ujarnya.  

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

manufaktur batu bara dmo
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top