Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Naik 56 Persen, Nilai Transaksi Harbolnas Tembus Rp18,1 Triliun

NielsenIQ mencatat nilai transaksi selama Harbolnas meningkat pesat dibandingkan momen yang sama tahun lalu.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 29 Desember 2021  |  14:48 WIB
Konsumen memilih produk di salah satu situs berjualan online saat program 12.12 di Kerten, Laweyan, Solo, Rabu (12/12). Sejumlah situs berjualan online menawarkan beragam menarik seperti diskon, gratis biaya pengiriman, dan flash sale untuk memeriahkan Hari Belanja Online Nasional. - JIBI/M. Ferri Setiawan
Konsumen memilih produk di salah satu situs berjualan online saat program 12.12 di Kerten, Laweyan, Solo, Rabu (12/12). Sejumlah situs berjualan online menawarkan beragam menarik seperti diskon, gratis biaya pengiriman, dan flash sale untuk memeriahkan Hari Belanja Online Nasional. - JIBI/M. Ferri Setiawan

Bisnis.com, JAKARTA – Nilai transaksi belanja daring selama festival Hari Belanja Online Nasional (Harbolnas) 12.12 tahun ini mengalami kenaikan pesat dibandingkan dengan tahun lalu.

Survei yang dilakukan NielsenIQ menunjukkan nilai transaksi menembus Rp18,1 triliun atau naik 56 persen dari realisasi Harbolnas 2020 sebesar Rp11,6 triliun.

“Dari estimasi kami, penjualan pada 2021 mencapai Rp18,1 triliun, naik sekitar Rp6,5 triliun daripada 2020,” kata Director NielsenIQ Rusdy Sumantri dalam konferensi pers secara virtual, Rabu (29/12/2021).

Dia menyebutkan penjualan produk lokal memberi kontribusi sampai 47 persen dari total nilai transaksi dengan nilai Rp8,5 triliun. Nilai transaksi produk lokal memperlihatkan meningkat Rp2,9 triliun dibandingkan dengan tahun lalu.

“Persentase kenaikan nasional 56 persen, sementara untuk produk lokal naik 52 persen,” lanjutntya.

Rusdy mengemukakan pertumbuhan transaksi di Pulau Jawa menjadi motor utama dengan kenaikan mencapai 73 persen dibandingkan dengan 2020. Di sisi lain, total penjualan di luar Pulau Jawa tumbuh 38 persen selama festival Harbolnas.

Adapun penjualan produk lokal di Pulau Jawa memperlihatkan kenaikan sebesar 55 persen, sementara transaksi produk lokal di luar Pulau Jawa naik 42 persen.

NielsenIQ mencatat volume transaksi selama Harbolnas meningkat 7,4 kali dibandingkan dengan penjualan rata-rata pada hari biasa. Produk fesyen, kosmetik, dan perawatan pribadi menjadi produk yang paling banyak diperjualbelikan.

Rusdy mengemukakan kenaikan signifikan transaksi Harbolnas dipengaruhi oleh sejumlah faktor. Pembatasan mobilitas selama pandemi 2 tahun terakhir telah mendorong peningkatan jumlah pengguna internet untuk mendukung aktivitas, termasuk dalam berbelanja.

“Jumlah online shopper naik sampai 88 persen dari 2020 ke 2021, ini membuat perilaku konsumen juga berubah. Artinya e-commerce akan jadi kanal baru berbelanja ke depan selain toko fisik,” katanya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

belanja online e-commerce harbolnas
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top