Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Revisi Skema Subsidi Resi Gudang, Petani Lebih Untung

PMK baru memungkinkan petani yang mendapatkan pembiayaan KUR dan secara bersamaan menerima subsidi SRG di hilir
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 23 Desember 2021  |  07:42 WIB
Petani memanen padi di areal sawah desa Pabean udik, Indramayu, Jawa Barat, Sabtu (20/3/2021).  - Antara
Petani memanen padi di areal sawah desa Pabean udik, Indramayu, Jawa Barat, Sabtu (20/3/2021). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA — Pemerintah resmi menerbitkan ketentuan baru mengenai pemberian subsidi pada sistem resi gudang (SRG) lewat penerbitan Peraturan Menteri Keuangan (PMK) No. 187/PMK.05/2021 tentang Skema Subsidi Resi Gudang. Lewat aturan yang mencabut PMK No. 171/PMK.05/2009 tersebut, pemerintah mengubah sejumlah aspek dalam penyaluran subsidi.

Plt. Kepala Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti) Kemendag Indrasari Wisnu Wardhana menjelaskan regulasi terbaru menjangkau perluasan penerima subsidi. Dalam aturan lama, hanya petani, kelompok tani, gapoktan, dan koperasi yang bisa menerima subsidi SRG. Berdasarkan PMK 187/PMK.05/2021 penerima diperluas meliputi nelayan dan usaha kecil.

"Perubahan lainnya adalah skema syariah untuk mengakomodasi kebutuhan pelaku usaha pengelola gudang di wilayah tertentu seperti Aceh yang mensyaratkan harus melalui bank syariah, makaexcess pembiayaan ditambahkan dengan skema syariah," kata Wisnu dalam jawaban tertulis, Rabu (22/12/2021).

Regulasi anyar juga mengakomodasi peningkatan plafon penerima. Berdasarkan PMK No. 171/PMK.05/2009, plafon penerima subsidi SRG sebesar 70 persen dari nilai barang yang diagunkan/disimpan, atau maksimal Rp75 juta. Sedangkan dalam PMK 187/PMK.05/2021, plafon penerima subsidi SRG sebesar 70 persen dari nilai barang yang diagunkan, atau maksimal Rp500 juta per penerima per tahun.

Wisnu juga menjelaskan bahwa Kementerian Keuangan setiap 3 bulan sekali melakukan penetapan tingkat suku bunga KUR dan penetapan tingkat suku bunga subsidi SRG jika mengacu pada aturan lama. Adapun aturan baru menyebutkanpenetapan tingkat suku bunga subsidi SRG mengikuti penetapan tingkat suku bunga KUR.

"Sebelumnya tidak ada ketentuan untuk melakukan penjaminan kredit, tetapi bank dilarang mengenakan biaya tambahan. Ini multitafsir sehingga dilakukan penambahan klausul bank penyalur dapat melakukan penjaminan kredit atas pembiayaan skema subsidi SRG," kata Wisnu.

PMK juga memungkinkan petani yang mendapatkan pembiayaan KUR dan secara bersamaan menerima subsidi SRG di hilir. Selain itu, pembiayaan subsidi SRG maksimal berjalan 1 tahun atau menyesuaikan jangka waktu resi gudangnya. Aturan lama hanya memungkinkan pembiayaan selama 6 bulan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kur petani sistem resi gudang
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top