Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Investasi Telekomunikasi Marak, Bahlil: RI Banyak Bangun Data Center

Sementara itu, sektor yang menjadi jawara realisasi investasi pada kuartal ketiga tahun yakni perumahan, kawasan industri, dan perkantoran sebesar Rp28,1 triliun, tumbuh 13,0 persen secara yoy.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 27 Oktober 2021  |  12:41 WIB
Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia.  - Bisnis/Eusebio Chrysnamurti
Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia. - Bisnis/Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA — Sektor transportasi, gudang, dan telekomunikasi menjadi kontributor terbesar kedua dalam realisasi investasi kuartal III/2021 sebesar Rp26,6 triliun, tumbuh 12,3 persen secara year-on-year.

Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia mengatakan dari sektor tersebut, pendorong utamanya adalah subsektor telekomunikasi, sebab pembangunan data center sedang marak di Indonesia.

"Lebih banyak [investasi] di telekomunikasi karena kita sedang membangun data center dan beberapa infrastruktur telekomunikasi," kata Bahlil dalam konferensi pers, Rabu (27/10/2021).

Dia melanjutkan, hal itu sebagai bentuk pelaksanaan kebijakan pemerintah untuk mendorong daerah-daerah terpencil tersentuh akses telekomunikasi.

Diberitakan Bisnis sebelumnya, saat ini perusahaan China tengah dalam proses membidik pasar data center di Indonesia. Sekjen Asosiasi Penyelenggara Data Center Indonesia (IDPRO) Teddy Sukardi memperkirakan China Telecom masuk ke Indonesia dengan menggandeng mitra lokal yang bergerak di sektor properti dan real estat. 

Sementara itu, sektor yang menjadi jawara realisasi investasi pada kuartal ketiga tahun yakni perumahan, kawasan industri, dan perkantoran sebesar Rp28,1 triliun, tumbuh 13,0 persen secara yoy.

Adapun posisi ketiga ditempati industri logam dasar, barang logam, bukan mesin dan peralatannya senilai Rp25,1 triliun atau naik 11 persen secara yoy.

"Investasi ini berarti tidak hanya mendorong yang sifatnya padat karya tapi mendorong sektor-sektor industri. Mudah-mudahan ke depan deindustrialisasi bisa kita atasi dengan industri membangun hilirisasi," lanjutnya.

Selanjutnya, posisi keempat ditempati sektor pertambangan senilai Rp21,0 triliun, tumbuh 9,7 persen, dan kelima investasi jenis lainnya senilai Rp19,4 triliun, atau naik 8,9 persen.

Secara keseluruhan realisasi investasi pada kuartal III/2021 telah mencapai Rp216,7 triliun, tumbuh 3,7 persen secara yoy, tetapi terkontraksi 2,8 persen secara quarter-on-quarter.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

investasi telekomunikasi bkpm data center
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top