Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wamankeu: Kenaikan Harga Minyak Picu Peningkatan Subsidi BBM

Kenaikan harga minyak bisa menyebabkan pemerintah harus merogoh kocek lebih dalam untuk subsidi BBM.
Dany Saputra
Dany Saputra - Bisnis.com 25 Oktober 2021  |  16:26 WIB
Wakil Menteri Keuangan Suahasil Nazara dalam media briefing, Senin (12/10/2020) - Jaffry Prabu Prakoso/Bisnis.
Wakil Menteri Keuangan Suahasil Nazara dalam media briefing, Senin (12/10/2020) - Jaffry Prabu Prakoso/Bisnis.

Bisnis.com, JAKARTA - Kenaikan harga minyak mentah saat ini dinilai bisa berkontribusi positif terhadap penerimaan negara bukan pajak (PNBP) dan sekaligus penerimaan perpajakan.

Pada waktu yang bersamaan, Wakil Menteri Keuangan Suahasil Nazara mengatakan kenaikan harga minyak bisa juga menyebabkan pemerintah harus merogoh kocek lebih dalam untuk subsidi BBM.

"Di saat yang bersamaan, biasanya juga ada peningkatan besarnya subsidi yang harus kita bayarkan. Karena subsidi BBM atau listrik kita itu menggunakan patokan harga internasional atas BBM yang digunakan dan beberapa komoditas input primer lainnya," ujar Suahasil pada konferensi pers APBN KITA, Senin (25/10/2021).

Meski demikian, Wamenkeu menegaskan bahwa pemerintah akan terus memerhatikan perkembangan harga komoditas tersebut. Hingga saat ini, tambah Suahasil, harga minyak masih di dalam perhitungan yang dapat dipantau menjelang akhir tahun.

"Menjelang akhir tahun nanti akan lebih jelas berapa besar outlook dari APBN kita dan besarnya subsidi yang harus kita bayarkan hingga akhir tahun," tambahnya.

Adapun, kenaikan harga komoditas di seluruh dunia, termasuk Indonesia, dipicu oleh semakin meningkatnya kegiatan atau aktivitas ekonomi.

Pada kesempatan yang sama, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memperkirakan Indonesia akan merasakan dampak dari kenaikan harga komoditas unggulan ini. Tidak hanya minyak, komoditas unggulan yang dimaksud ialah seperti batu bara, gas, nikel, crude palm oil (CPO), dan pangan.

Terkait dengan pertumbuhan ekonomi, Sri Mulyani memperkirakan ekonomi di kuartal III/2021 akan tumbuh sebesar 4,3 persen secara tahunan dan sebesar 4 persen pada keseluruhan 2021.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga Minyak subsidi bbm pnbp
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top