Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dorong SDM Kelautan, KKP Terapkan Pembelajaran Sesuai Kebutuhan Industri

KKP menerapkan model pembelajaran yang sesuai dengan kebutuhan industri di kampus milik KKP di Sulawesi Utara
Thomas Mola
Thomas Mola - Bisnis.com 05 Oktober 2021  |  20:09 WIB
Dorong SDM Kelautan, KKP Terapkan Pembelajaran Sesuai Kebutuhan Industri
Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono / Youtube Setpres
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA --  Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) terus meningkatkan kualitas sumber daya manusia (SDM) untuk mendorong sektor perikanan. KKP menerapkan model pembelajaran yang sesuai dengan kebutuhan industri di kampus KKP di Sulawesi Utara. 

Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono mengatakan, Bitung memiliki potensi besar untuk menjadi pusat perikanan dunia. Dominasi ikan yang didaratkan di Bitung selama ini adalah tuna yang merupakan komoditas perikanan bernilai ekonomi tinggi. 

Untuk memaksimalkan potensi sumber daya perikanan tersebut menjadi motor penggerak pertumbuhan ekonomi melalui industri perikanan, dibutuhkan SDM unggul yang siap terjun ke dunia kerja maupun berwirausaha. 

"Yang dibutuhkan industri misalnya bukan hanya di bidang pengolahan saja tapi juga soal budidaya, maka pendidikan di politeknik akan diarahkan ke budidaya. Kemudian kira-kira dalam 20 tahun yang akan datang  kebutuhannya apa, lalu akan disiapkan menuju ke level yang dibutuhkan," ujarnya dalam keterangan resmi, Selasa (5/10/2021). 

Di Bitung, Menteri Trenggono melihat langsung kegiatan praktik taruna  taruni Politeknik Kelautan Perikanan, seperti docking kapal, pembuatan alat tangkap, dan pengolahan ikan tuna. Kemudian ia turut mencicipi aneka makanan hasil produksi anak didik.

Trenggono juga mengunjungi Balai Pelatihan dan Penyuluhan Perikanan (BPPP) Bitung. Balai ini rutin memberikan penyuluhan dan pelatihan kepada masyarakat sebagai upaya mendorong produktivitas untuk menambah pendapatan maupun meningkatkan daya saing produk perikanan yang dihasilkan.

"Penyuluhan dan pelatihan ini harus rutin ke masyarakat, supaya masyarakat punya keahlian untuk menambah penghasilan," katanya. 

Direktur Politeknik KP Bitung Daniel Ndahawali mengatakan, dalam mendidik taruna dan taruni pihaknya menggunakan model pembelajaran teaching factory. Dengan demikian lulusan siap terjun ke dunia kerja dan dilengkapi dengan sejumlah sertifikat.

Beberapa sertifikat yang dimaksud meliputi Ahli Nautikal Kapal Penangkapan Ikan Tingkat 1 (Ankapin), Basic Safety Training, sertifikat kompetensi dan buku pelaut.

Model pembelajaran teaching factory di Politeknik KP Bitung turut mendatangkan penerimaan negara bukan pajak (PNBP), salah satunya melalui kegiatan docking kapal. Peserta didik terlibat langsung dalam kegiatan tersebut didampingi tenaga pengajar dan praktisi yang sehari-hari bekerja di bidang itu.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kkp perikanan budidaya bitung
Editor : Puput Ady Sukarno
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top