Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Toshiba Masih Pertimbangkan Opsi Privatisasi

Konglomerat Jepang di sektor teknologi dan energi masih mempertimbangkan opsi privatisasi setelah ada tawaran dari sebuah perusahaan ekuitas di tengah tekanan dari inevstor.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 08 September 2021  |  12:29 WIB
Ilustrasi - toshiba.co.jp
Ilustrasi - toshiba.co.jp

Bisnis.com, JAKARTA - Toshiba Corp. belum juga memutuskan terkait dengan tawaran privatisasi perusahaan di tengah negosiasi yang terus berlangsung.

"Dewan perusahaan belum memutuskan tindakan yang paling tepat dan terus mengeksplorasi alternatif strategis yang layak," kata Toshiba seperti dikutip Bloomberg, Rabu (8/9/2021).

Dalam negosiasi dengan investor, ditemukan beberapa masalah yang berkaitan dengan potensi privatisasi yang harus diselesaikan.

Toshiba mulai mempertimbangkan opsi privatisasi pada Mei setelah beberapa pekan diskusi soal pengambilalihan tersebar dari perusahaan ekuitas swasta CVC Capital Partners dengan tawaran akuisis senilai US$21 miliar.

Sejumlah investor, termasuk 3D Investment Partners telah menekan konglomerat di bidnag energi dan elektronik ini untuk melakukan pengkajian menyeluruh dan mengeksplorasi keseriusan perusahaan untuk kembali membangun kepercayaan pemegang saham.

Dalam bursa perdagangan Tokyo, saham Toshiba mengalami kenaikan sekitar 5 persen sejak perusahaan melakukan tinjauan.

Mereka telah menunjuk UBS sebagai penasihat keuangan dan mengaku tengah mempertimbangkan tawaran potensial. Namun, perusahaan menilai proposal CVC kurang detail untuk dilakukan evaluasi.

Pada saat yang sama, pencarian chief executive officer atau CEO yang baru terus berlangsung dan akan mempersempit daftar kandidat pada beberapa bulan mendatang.

Sementara itu, CEO yang lama, Nobuaki Kurumatani memutuskan untuk mundur setelah kehilangan dukungan dari karyawan dan dewak eksekutif. Pada Juni, Ketua Dewan Osamu Nagayama juga didepak setela dilakukan voting pemegang saham, sebuah kemenangan langka bagi para investor.

Citra Toshiba terus memudar secara dramatis setelah bertahun-tahun menerapkan budaya perusahaan dan manajemen yang buruk.

Pada 2015, perusahaan dikenai denda akibat skandal akuntansi dan perusahaan juga menderita kerugian hingga miliaran dolar AS dalam bisnis tenaga nuklir yang melibatkan anak usaha di Amerika Serikat pada 2018.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

toshiba privatisasi

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top