Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jual Aset, Laba Toshiba Meroket Menjadi US$9,16 Miliar

Perusahaan elektronik asal Jepang Toshiba Corp membukukan laba bersih senilai 1,02 triliun yen (US$9,16 miliar) pada periode April--Juni 2018.
Annisa Sulistyo Rini
Annisa Sulistyo Rini - Bisnis.com 08 Agustus 2018  |  20:13 WIB
Ilustrasi - toshiba.co.jp
Ilustrasi - toshiba.co.jp

Bisnis.com, JAKARTA--Perusahaan elektronik asal Jepang Toshiba Corp membukukan laba bersih senilai 1,02 triliun yen (US$9,16 miliar) pada periode April--Juni 2018.

Seperti dikutip dari Reuters, Rabu (8/8/2018), pada periode yang sama tahun lalu, laba bersih yang dicatatkan perusahaan ini senilai 50,33 miliar yen.

Lonjakan laba bersih tersebut disumbang oleh penjualan bisnis flash memory chip awal tahun ini kepada konsorsium, yang dipimpin oleh perusahaan ekuitas swasta asal Amerika Serikat Bain Capital. Penjualan unit bisnis ini menyumbang pendapatan senilai 966 miliar yen.

Walaupun demikian, pihak Toshiba masih enggan menyampaikan proyeksi sumber pendapatan masa depan bisnis perusahaan setelah bisnis memory chip tersebut dijual.

Bisnis utama Toshiba yang tersisa, seperti di bidang energi dan infrastruktur sosial sedang berjuang untuk menggantikan pendapatan yang hilang setelah penjualan bisnis chip tersebut. Sebelumnya, bisnis memory chip menyumbang 90% dari laba operasi perusahaan pada tahun lalu.

Adapun, laba bersih yang dicatatkan Toshiba berada di atas perkiraan dari 4 analis yang disurvei oleh Reuters. Para analis ini memproyeksikan perusahaan membukukan laba senilai 570,29 miliar yen.

Hingga akhir tahun fiskal yang berakhir pada Maret 2019, Toshiba masih mempertahankan proyeksi laba senilai 1,07 triliun yen. Sementara itu, 12 analis memperkirakan laba yang diraih pada akhir tahun fiskal senilai 1,11 triliun yen.

Penjualan unit chip tersebut bertujuan untuk menyelamatkan Toshiba dari krisis finansial yang disebabkan oleh skandal keuangan dan beban miliaran dolar dari unit nuklir Westinghouse di Amerika Serikat.

Pada akhir Maret 2018, lebih dari 70% saham Toshiba dimiliki oleh perusahaan asing, yang dianggap lebih berani dalam menyuarakan kepentingan mereka kepada manajemen.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

toshiba
Editor : Maftuh Ihsan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top