Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penjualan Listrik Diproyeksikan Hanya Tumbuh 2 Persen Tahun Ini

Sepanjang semester I/2021 penjualan listrik PLN tumbuh sebesar 4,88 persen, tetapi pada semester II/2021 kondisinya diperkirakan akan lebih berat.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 21 Juli 2021  |  16:18 WIB
Penjualan Listrik Diproyeksikan Hanya Tumbuh 2 Persen Tahun Ini
Ilustrasi - JIBI

Bisnis.com, JAKARTA—PT PLN (Persero) memproyeksikan pertumbuhan penjualan listrik yang tipis tahun ini mengingat pelemahan konsumsi listrik yang disebabkan oleh pandemi Covid-19 dan penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di sejumlah daerah.

Direktur Niaga dan Manajemen Pelanggan PLN Bob Saril mengatakan, PPKM darurat berdampak sangat besar terhadap penjualan listrik pada tahun ini, sehingga perusahaan hanya memproyeksikan pertumbuhan tipis untuk tahun ini.

“Akhir tahun kami memperkirakan penjualan tumbuh di bawah 2 persen,” katanya kepada Bisnis, Rabu (21/7/2021).

Bob menuturkan, sepanjang semester I/2021 penjualan listrik PLN tumbuh sebesar 4,88 persen, tetapi pada semester II/2021 kondisinya diperkirakan akan lebih berat.

Menurutnya, kegiatan bisnis dan sektor industri yang melambat diprediksi menjadi faktor pemberat kinerja penjualan pada semester II/2021.

Selama penerapan PPKM darurat saja PLN mencatat beban harian rata-rata turun 1.900—2.000 megawatt (MW) jika dibandingkan dengan rata-rata harian sebelumnya.

Penurunan konsumsi listrik itu membuat PLN harus mengatur pasokan dan beban untuk memastikan keandalan tenaga listrik di seluruh wilayah. Dia pun memastikan hingga kini pasokan listrik dari pembangkit PLN masih dalam keadaan aman.

Sebelumnya, Bob juga sempat mengatakan PLN mulai mengatur kembali dispatch pembangkit agar sesuai dengan beban yang ada untuk mengatasi kelebihan pasokan listrik selama PPKM darurat.

Selain itu, manajemen PLN melakukan penyesuaian pola operasi dalam menempatkan orang untuk menghadapi situasi di lapangan. Kemudian, perusahaan juga melakukan efisiensi di beberapa sisi pengeluaran perusahaan.

“Jadi tentu saja kami akan merespons itu dengan efisiensi beberapa pengeluaran. Kami akan meningkatkan keandalan pelayanan untuk memastikan bahwa semua berjalan dengan baik,” ucapnya.

Dia pun telah memperkirakan serapan pasokan listrik untuk sektor bisnis bakal turun signifikan seiring dengan adanya pembatasan mal dan perkantoran nonesensial.

Sementara itu, untuk sektor rumah tangga akan meningkat seiring dengan dengan diberlakukannya work from home, begitu juga dengan sektor industri yang kegiatannya mulai naik.

Alhasil, secara keseluruhan akan ada penurunan konsumsi listrik, meski tidak akan sebesar pada 2020.

“Kami tingkatkan keandalan listrik agar warga bisa WFH [work from home] dengan nyaman dan lancar. Pasokan listrik ke industri kami tingkatkan keandalannya. Kebutuhan listrik sektor yang sangat esensial dan kritikal, seperti rumah sakit dan industri oksigen, itu kami tingkatkan keandalannya lebih luar biasa lagi sehingga semua bisa berjalan baik,” jelasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

penjualan listrik pln PPKM Darurat
Editor : Lili Sunardi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top