Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sepi Penumpang, Pengusaha Bus Kurangi Operasional saat PPKM Darurat

Pengusaha bus mengurangi operasional bus saat PPKM Darurat Jawa Bali terkait dengan adanya pembatasan kapasitas.
Rahmi Yati
Rahmi Yati - Bisnis.com 09 Juli 2021  |  10:12 WIB
Sepi Penumpang, Pengusaha Bus Kurangi Operasional saat PPKM Darurat
Foto aerial bus antar kota antar provinsi (AKAP) berada di Terminal Pulo Gebang di Jakarta, Kamis (23/4/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Pengusaha Otobus (PO) mengaku terpaksa mengurangi jumlah armada yang beroperasi lantaran adanya penurunan jumlah penumpang selama penerapan PPKM Darurat 3-20 Juli 2021.

Pemilik PO Sumber Alam Anthony Steven Hambali mengaku selama sepekan penerapan PPKM Darurat Jawa-Bali, penumpangnya turun hingga 20 persen.

"Untuk saat ini penumpang drop hingga menjadi 20 persen. Langkah kami ya mengurangi armada yang beroperasi," katanya kepada Bisnis.com, Jumat (9/7/2021).

Anthony menjelaskan, sebelum adanya PPKM Darurat, PO Sumber Alam menjalankan 20 armada. Namun sejak diterapkannya pembatasan mobilitas tersebut, armada yang dioperasikan hanya 14-15 saja.

Sementara terkait dengan penumpang yang tetap melakukan perjalanan di masa PPKM Darurat, dia menilai seluruhnya telah patuh mengikuti arahan petugas di lapangan.

Oleh karenanya, menurut dia pelaksanaan PPKM Darurat kali ini berhasil menekan laju mobilitas masyarakat. Tapi, hal selanjutnya yang harus jadi perhatian pemerintah adalah bagaimana menyelamatkan orang yang usahanya ditutup selama PPKM.

"Saat ini saya jujur saja, orang tidak mau bepergian dan takut. Jadi yang pergi itu karena keterpaksaan. Entah alasan ekonomi atau kesehatan, atau urusan mendesak lainnya," imbuhnya.

Sebagaimana diketahui, pemerintah telah menetapkan aturan bagi penggunaan transportasi umum meliputi kendaraan umum, angkutan masal, taksi konvensional dan online serta kendaraan sewa rental, selama PPKM Darurat.

Selama periode 3-20 Juli 2021, pengaturan kapasitas maksimal angkutan umum hanya 70 persen dengan menerapkan protokol kesehatan secara lebih ketat.

Sementara untuk pelaku perjalanan domestik yang menggunakan transportasi jarak jauh pesawat, bus, dan kereta api harus menunjukkan kartu vaksin, minimal vaksin dosis pertama dan PCR H-2 untuk pesawat serta antigen H-1 untuk moda transportasi jarak jauh lainnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

transportasi bus PPKM Darurat
Editor : Rio Sandy Pradana
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top