Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kontraksi Jepang di Bawah Perkiraan, Redam Kekhawatiran Resesi Double-Dip

Kantor Kabinet Jepang melaporkan produk domestik bruto terkontraksi 3,9 persen secara tahunan pada kuartal pertama 2021 dari kuartal terakhir 2020.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 08 Juni 2021  |  11:44 WIB
Seorang pekerja berjalan di areal pabrik yang berada di zona industri Keihin, Kawasaki, Jepang (8/3/2017). - .Reuters/Toru Hanai
Seorang pekerja berjalan di areal pabrik yang berada di zona industri Keihin, Kawasaki, Jepang (8/3/2017). - .Reuters/Toru Hanai

Bisnis.com, JAKARTA - Ekonomi Jepang menyusut kurang dari yang pertama kali dilaporkan pada kuartal terakhir, mengurangi kekhawatiran atas risiko resesi double-dip ketika negara itu menghadapi pembatasan baru untuk menekan infeksi virus corona.

Kantor Kabinet Jepang melaporkan produk domestik bruto terkontraksi 3,9 persen secara tahunan pada kuartal pertama 2021 dari kuartal terakhir 2020.

Dengan keadaan darurat virus terbaru Jepang yang akan berlangsung hingga pertengahan Juni, sekitar sebulan sebelum dimulainya Olimpiade Tokyo, para ekonom melihat laporan PDB untuk tanda-tanda pelemahan ekstra yang akan mengindikasikan peningkatan risiko kontraksi lain pada kuartal ini.

“Ketika Anda melihat prospek ekonomi, tidak semuanya buruk. Laju vaksinasi meningkat lebih cepat dari yang diharapkan dan itu meningkatkan peluang rebound yang kuat dari kuartal ketiga,” kata ekonom Yoshiki Shinke di Dai-Ichi Life Research Institute, dilansir Bloomberg, Selasa (8/6/2021).

Angka terpisah menunjukkan upah naik pada April pada laju tercepat sejak 2018.

Ekonom Bloomberg Yuki Masujima mengatakan angka PDB Jepang yang di atas perkiraan terlihat bagus di luar tetapi berdasarkan komposisi lemah di dalam. Salah satu faktor utama di balik kontraksi yang lebih kecil dibandingkan dengan pembacaan awal adalah peningkatan inventaris pribadi.

"Itu bisa mereda di kuartal kedua, membuat resesi lebih mungkin terjadi," katanya.

Sejak awal tahun, pemulihan Jepang telah tertekan oleh deklarasi darurat yang terus-menerus untuk mencoba menahan gejolak virus.

Pemerintahan Perdana Menteri Yoshihide Suga menggunakan pembatasan yang ditargetkan secara sempit pada restoran dan bar untuk memadamkan wabah baru-baru ini, tetapi membiarkan sebagian besar bisnis lain berjalan seperti biasa.

Pendekatan itu membuat ekonomi tidak runtuh seperti tahun lalu, tetapi juga gagal membasmi virus. Sementara itu, dorongan vaksin yang tidak terlalu tinggi hingga beberapa minggu terakhir memungkinkan krisis berlarut-larut, bahkan jika jumlah kasus masih jauh di bawah tingkat AS atau Eropa.

Namun, bahkan ketika perjuangan Jepang melawan virus berlarut-larut, laporan PDB hari ini mungkin tidak mengubah konsensus di antara para analis bahwa ekonomi akan berhasil meningkatkan pertumbuhan kuartal ini. Ada juga alasan untuk melihat pemulihan yang lebih cepat lepas landas lagi setelah pembatasan virus dicabut.

Adapun, rebound cepat di AS dan China mendorong ekspor Jepang, dengan produksi pabrik domestik pada April mencapai level tertinggi sejak kenaikan pajak penjualan 2019.

Pengeluaran rumah tangga, yang telah merangkak naik dari bulan ke bulan sejak Februari, menunjukkan pemulihan selera untuk barang-barang konsumen yang tahan lama, bahkan jika pengeluaran untuk hiburan dan jasa lainnya diperkirakan tertinggal. Itu menunjukkan landasan kuat dari permintaan konsumen yang dapat menopang pertumbuhan begitu pandemi akhirnya berakhir.

Sementara itu, kasus virus menurun dan upaya vaksin akhirnya mulai berjalan. Lebih dari 17 juta dosis telah diberikan saat ini dibandingkan dengan hanya satu juta pada akhir Maret. Sebagian besar suntikan itu datang dalam tiga minggu terakhir.

"Mei dan Juni kemungkinan akan buruk, tetapi konsumsi mungkin tidak akan terlalu memburuk dari kuartal pertama," kata ekonom Takeshi Minami dari Norinchukin Research Institute.

“Jadi saya yakin kami akan kembali ke wilayah positif untuk kuartal kedua.”


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jepang ekonomi jepang pemulihan ekonomi

Sumber : Bloomberg

Editor : Ropesta Sitorus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top