Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Harga Kedelai Impor Mulai Turun

Pemerintah meminta agar para importir untuk menyesuaikan harga kedelai impor agar tetap stabil sehingga bisa membantu para perajin tahu dan tempe agar bisa terus berproduksi.
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 31 Mei 2021  |  20:25 WIB
Pekerja menyortir kedelai yang baru tiba di gudang penyimpanan di Kawasan Kebayoran Lama, Jakarta, Senin (15/2/2021). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Pekerja menyortir kedelai yang baru tiba di gudang penyimpanan di Kawasan Kebayoran Lama, Jakarta, Senin (15/2/2021). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA — Kementerian Perdagangan menyambut baik mulai adanya penurunan harga kedelai dunia pada minggu ini dibandingkan dengan minggu sebelumnya. 

Pemerintah meminta agar para importir untuk menyesuaikan harga kedelai impor agar tetap stabil sehingga bisa membantu para perajin tahu dan tempe agar bisa terus berproduksi.

“Harga kedelai dunia sudah mengalami penurunan. Kami minta dukungan para pelaku usaha, khususnya importir kedelai untuk menjaga harga kedelai impor agar harga tahu dan tempe di tingkat perajin tetap stabil,” ujar Dirjen Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Kemendag Oke Nurwan melalui rilisnya, Senin (31/5/2021).

Dia juga mengapresiasi komitmen para pelaku usaha kedelai dalam menjaga ketersediaan dan stabilitas harga kedelai pada puasa dan Lebaran 2021.

Berdasarkan data Chicago Board of Trade (CBOT), harga kedelai mulai menunjukkan tren penurunan. Pada minggu keempat Mei 2021, harga kedelai berada di kisaran US$15,04/bushels atau Rp9.220/kg landed price, turun 5,1 persen dari minggu sebelumnya yaitu US$15,86/bushels atau Rp9.604/kg landed price.

Menurut Oke, penurunan harga kedelai dunia diharapkan terus berlanjut karena beberapa negara produsen telah memasuki masa panen.

“Meskipun mulai terjadi penurunan harga, harga kedelai dunia masih cukup tinggi. Hal ini akan berdampak pada penyesuaian sementara harga tahu dan tempe sebesar 10—15 persen,” katanya.

Dia meyakini penurunan harga kedelai dunia akan berdampak baik terhadap produksi tahu dan tempe nasional.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perajin tahu tempe kedelai impor
Editor : Zufrizal

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top