Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pembangunan Rendah Karbon Dongkrak Pemulihan Ekonomi

Jiika ekonomi sirkular, yang merupakan bagian dari pembangunan rendah karbon dilakukan secara massif, maka akan menjadi tambahan pada perekonomian sebesar 0,6 persen.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 04 Mei 2021  |  17:41 WIB
Tangkapan layar acara peluncuran implementasi kerja sama Indonesia dan Jerman 'Inisiatif Indonesia - Jerman untuk Infrastruktur Hijau' pada Kamis (4/3/2021).  - ANTARA
Tangkapan layar acara peluncuran implementasi kerja sama Indonesia dan Jerman 'Inisiatif Indonesia - Jerman untuk Infrastruktur Hijau' pada Kamis (4/3/2021). - ANTARA

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/Bappenas mendorong pembangunan rendah karbon dalam rangka pemulihan ekonomi yang berkelanjutan pada 2022.

Deputi Bidang Ekonomi Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/Bappenas Amalia Adininggar Widyasanti mengatakan dorongan ini tidak hanya sebagai upaya penyelamatan lingkungan, tetapi sekaligus sebagai sumber pertumbuhan ekonomi baru.

Berdasarkan perhitungan Bappenas, jika ekonomi sirkular, yang merupakan bagian dari pembangunan rendah karbon dilakukan secara massif, maka akan menjadi tambahan pada perekonomian sebesar 0,6 persen.

“Tentunya pembangunan rendah karbon menjadi bagian kita untuk melakukan green recovery atau pemulihan hijau, tapi tidak hanya pulih, ekonomi akan menuju ke kondisi yang lebih baik, produktif, dan hijau,” katanya dalam acara Musrenbangnas 2021, Selasa (4/5/2021).

Amalia juga mengatakan, pembangunan rendah karbon akan menjadi basis yang penting dalam melakukan transformasi ekonomi.

Tak hanya itu, pilar ini juga akan meningkatkan pertumbuhan potensial ke arah pertumbuhan yang dapat membawa Indonesia keluar dari middle income trap sebelum 2045.

Adapun dalam rencana kerja pemerintah 2022, program pemulihan ekonomi dan reformasi struktural masih akan terus didorong dan menjadi fokus pemerintah.

Pertumbuhan ekonomi pada 2022 ditargetkan mencapai kisaran 5,2 hingga 5,8 persen, lebih tinggi dari target pemerintah di tahun ini yang diproyeksikan pada kisaran 5 persen.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bappenas Pertumbuhan Ekonomi ekonomi industri hijau
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top