Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Standard Chartered Jadi Salah Satu Calon Penawar Bisnis Konsumer Citibank di Asia

Sejumlah bank besar termasuk Standard Chartered dikabarkan berminat untuk membeli portofolio dan cabang Citibank setelah Citigroup mengumumkan akan menutup bisnis ritelnya di sejumlah negara di Asia.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 20 April 2021  |  18:19 WIB
Standard Chartered - Bloomberg
Standard Chartered - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bank-bank global seperti DBS Group, Mitsubishi UFJ Financial Group (MUFG), OCBC, dan Standard Chartered STAN.L akan mengajukan penawaran untuk sebagian bisnis konsumer Citigroup di Asia.

Dilansir Nasdaq.com, Selasa (20/4/2021), menurut orang-orang yang mengetahui masalah ini, proses penjualan akan dimulai dalam beberapa minggu mendatang.

Langkah ini dilakukan setelah Citi mengatakan akan keluar dari waralaba konsumernya di 13 pasar, 10 di antaranya berada di Asia. Langkah itu diambil karena Citi hendak memfokuskan kembali bisnisnya pada kelembagaan dan pengelolaan kekayaan yang lebih menguntungkan di pasar ini.

Bisnis yang keluar dari Citi memiliki total aset US$82 miliar dan dialokasikan US$7 miliar dalam bentuk ekuitas umum yang berwujud tahun lalu.

Karena Citi tidak melepaskan izin perbankannya di sebagian besar pasar ini, penjualan portofolio dan cabang perbankan ritel hanya akan menarik bagi pemberi pinjaman yang sudah ada di negara-negara tersebut.

"Asia sangat penting bagi strategi perusahaan kami, dan kami akan mengalokasikan sumber daya untuk mendorong pertumbuhan yang menguntungkan bagi waralaba kami," kata juru bicara Citi di Hong Kong, menolak berkomentar tentang proses penjualan.

Perwakilan pemberi pinjaman Jepang MUFG dan StanChart, dan Sumitomo Mitsui Financial Group 8316.T, yang menurut sumber merupakan penawar potensial lainnya, menolak berkomentar.

"DBS selalu terbuka untuk mengeksplorasi peluang bolt-on yang masuk akal di pasar di mana kami memiliki waralaba perbankan konsumen (China, India, Indonesia dan Taiwan)," kata pemberi pinjaman terbesar di Asia Tenggara itu dalam sebuah pernyataan.

Bisnis konsumen Citi di India yang luas, yang terdiri atas simpanan ritel, KPR dan kartu kredit, serta bisnis Taiwannya akan menjadi salah satu bagian paling berharga dari portofolio konsumen Asia.

DBS, satu-satunya bank asing besar dengan anak perusahaan sepenuhnya di India, sedang mengincar bisnis Citi di Negeri Sungai Gangga, yang juga akan menarik perhatian StanChart, dan pemberi pinjaman lokal Kotak Mahindra Bank KTKM.NS dan Axis Bank AXBK.NS.

SBI Cards dan Layanan Pembayaran Ltd SBIC.NS, sebuah unit pemberi pinjaman publik top negara juga menimbang tawaran untuk portofolio kartu kredit bank AS di India.

Adapun, bisnis perbankan konsumen Citi di 13 pasar menyumbang US$4,2 miliar dari pendapatan bank sebesar US$74,3 miliar pada 2020. Semua pasar yang keluar membuat kerugian gabungan sebesar US$40 juta dalam bisnis perbankan konsumen pada tahun yang sama.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perbankan citibank citigroup standard chartered
Editor : Ropesta Sitorus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top