Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pemprov Papua Ingin Freeport Bangun Smelter di Papua

Pemprov mengklaim ketersediaan pasokan air dan listrik di Papua cukup besar untuk memenuhi kebutuhan smelter.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 31 Maret 2021  |  17:34 WIB
Truk diparkir di tambang terbuka tambang tembaga dan emas Grasberg di dekat Timika, Papua, pada 19 September 2015. - ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja
Truk diparkir di tambang terbuka tambang tembaga dan emas Grasberg di dekat Timika, Papua, pada 19 September 2015. - ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja

Bisnis.com, JAKARTA--Pemerintah Provinsi Papua menginginkan agar PT Freeport Indonesia dapat melakukan pembangunan smelter di Papua, alih-alih di tempat lain.

Asisten I Bidang Pemerintahan Sekda Papua Doren Wakerkwa pun mempertanyakan rencana pembangunan smelter tembaga Freeport di Weda Bay, Halmahera Tengah, Maluku Utara yang saat ini menjadi opsi dari alternatif pembangunan smelter Freeport di Gresik, Jawa Timur.

"Ke Halmahera itu indikatornya apa sampai ke sana.  Pak Gubernur sudah bicara harus bangun smelter di Papua untuk menyejahterakan rakyat Papua.   Kalau sesuai ketentuan, smelter memang harus dibangun di Papua, tidak tempat lain karena Freeport di Timika, Papua," ujar Doren dalam rapat dengar pendapat dengan Komisi VII DPR RI, Rabu (31/3/2021).

Dia mengklaim bahwa ketersediaan pasokan air dan listrik di Papua cukup besar untuk memenuhi kebutuhan smelter.  Oleh karena itu, dia berharap Pemprov bersama dengan MIND ID sebagai pemegang saham Freeport dan Kementerian ESDM berkomitmen untuk bisa membangun smelter di Papua.

Adapun, bila smelter dilanjutkan untuk dibangun di Gresik, Jawa Timur sesuai rencana awal, pihak Pemprov Papua dapat menghormati keputusan tersebut.  Namun, Pemprov Papua juga berharap agar sebagian kapasitas dari smelter yang direncanakan dapat dibangun di Papua.

"Kalau di Gresik tidak apa-apa, kami hormati itu karena sudah duluan bangun. Tapi tadi 3 juta ton [kapasitas], misal sekarang kasih 1,5 juta ton di Gresik, 1,5 ton dikasih ke Papua," kata Doren.

Usulan ini pun didukung oleh Anggota Komisi VII DPR RI Fraksi Partai Nasdem Rico Sia.  

"Kalau memang ini bisa disepakati, silahkan di Gresik lanjut, namun di Papua juga ada. Saya pikir sudah ada jalan keluar tinggal kita laksanakan ini dengan baik sehingga negara bisa segera dapat keuntungan," kata Rico.

Sebelumnya, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut B. Pandjaitan mengatakan bahwa bila tidak ada perubahan PT Freeport Indonesia dan investor asal China, Tsingshan Steel, akan menandatangani perjanjian kerja sama pembangunan smelter tembaga di Weda Bay, Halmahera Tengah, Maluku Utara, pada awal April ini.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

energi Freeport papua smelter
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top