Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wah! Harga Nikel Dunia Bergerak Tidak Wajar Sepanjang Tahun lalu

Harga nikel ada pada kisaran US$15.000 per ton di tengah kondisi ekonomi global yang masih belum pulih akibat pandemi Covid-19 merupakan sebuah anomali.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 22 Maret 2021  |  14:59 WIB
Nikel - Istimewa
Nikel - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA — Kendati tengah mengalami penurunan, harga nikel dunia sebenarnya telah bergerak tidak wajar sepanjang tahun lalu.

Pasalnya, di tengah pandemi Covid-19, tren pergerakannya masih dapat terus meroket. Ketua Umum Perhimpunan Ahli Pertambangan Indonesia (Perhapi) Rizal Kasali berpendapat bahwa pergerakan harga nikel sama dengan komoditas hasil ekstraksi mineral logam lainnya yang sangat dipengaruhi oleh isu permintaan dan pasokan yang berbasis makro ekonomi global.

Harga nikel ada pada kisaran US$15.000 per ton di tengah kondisi ekonomi global yang masih belum pulih akibat pandemi Covid-19 merupakan sebuah anomali.

Menurut dia, pada fenomena sebelumnya ketika ekonomi dunia melemah dan kegiatan industri hilir berbasis mineral logam melambat akibat pandemi, harga nikel global seharusnya terkoreksi tajam seperti yang terjadi pada awal 2020.

"Saat ini, kendati memang ekonomi dunia telah mulai menggeliat, sebenarnya kondisinya belum pulih 100 persen sehingga kenaikan harga nikel yang saat ini melewati harga US$15.000 per ton, bahkan hampir pernah mencapai US$20.000 per ton, oleh sejumlah analis, dipengaruhi oleh kondisi tertentu," katanya kepada Bisnis, baru-baru ini.

Rizal menambahkan bahwa penggunaan nikel hampir 70 persen diserap oleh industri baja nirkarat (stainless steel). Faktor tersebut membuat sebagian besar pabrik pengolahan nikel di dunia juga menghasilkan produk feronikel atau nickel pig iron yang merupakan bahan baku pembuatan stainless steel.

Kedua jenis itu biasanya disebut sebagai produk olahan nikel kelas 2. Namun, selama pandemi Covid-19, permintaan pasar dunia atas produk stainless steel cenderung mengalami penurunan. Di sisi lain, pabrik pengolahan yang bisa menghasilkan nikel kelas 1 seperti nickel matte dan nickel sulfate jumlahnya tidak terlalu banyak.

Permintaan dunia akan hasil olahan itu kian meningkat seiring dengan perkembangan yang pesat dari industri luar angkasa, baterai mobil listrik, energi baru dan terbarukan, serta teknologi robot.

"Permintaan nikel untuk industri high tech inilah yang disinyalir memicu kenaikan harga nikel di saat kondisi dunia masih belum pulih akibat pandemi," ungkapnya.

Sementara itu, pelemahan harga nikel dunia yang saat ini terjadi salah satunya disebabkan oleh sentimen peningkatan produksi yang dilakukan oleh China dan Rusia.

Menurut Rizal, prospek harga nikel ke depannya sangat bergantung dengan jenis apa yang akan diproduksi oleh kedua negara tersebut.

Dia menilai apabila yang diproduksi adalah nikel kelas 2, hal itu tidak akan menyebabkan fluktuasi harga nikel dunia. Namun, sentimen lain yang dapat menyebabkan fluktuasi harga nikel ke depannya adalah pengurangan atau subtitusi bahan nikel dan kobalt dalam baterai mobil listrik dengan produk logam lainnya.

"Namun hingga saat ini, penggunaan paduan nikel dan cobalt sebagai prekursor dalam katoda baterai mobil listrik, masih dianggap yang paling efektif dan efisien dibandingkan dengan komponen logam lainnya," ungkapnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Nikel industri bahan galian nonlogam
Editor : Zufrizal

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top