Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dinilai Kurang Efektif Dorong Konsumsi, Sasaran PPnBM Perlu Diperluas

Pengamat Ekonomi Piter Abdullah menilai desain kebijakan ini kurang efektif apabila didorong untuk meningkatkan konsumsi kelas menengah ke bawah. Pasalnya, kelompok masyarakat ini terkena dampak paling besar akibat pandemi Covid-19.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 16 Februari 2021  |  19:06 WIB
Ilustrasi - Mobil baru Honda dipajang di diler Jalan MT Haryono, Cawang, Jakarta Selatan, Selasa (31/7/2018). - JIBI/Nurul Hidayat
Ilustrasi - Mobil baru Honda dipajang di diler Jalan MT Haryono, Cawang, Jakarta Selatan, Selasa (31/7/2018). - JIBI/Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA - Pemberian insentif berupa pajak penjualan atas barang mewah (PPnBM) mobil dinilai kurang efektif untuk mendongkrak peningkatan konsumsi rumah tangga.

Pasalnya, relasaksi PPnBM ditujukan kepada kelas menengah ke bawah dengan kriteria pembelian kendaraan bermotor pada segmen kendaraan dengan kapasitas mesin kurang dari 1.500 cc yaitu untuk kategori sedan dan 4x2.

Pengamat Ekonomi Piter Abdullah menilai desain kebijakan ini kurang efektif apabila didorong untuk meningkatkan konsumsi kelas menengah ke bawah. Pasalnya, kelompok masyarakat ini terkena dampak paling besar akibat pandemi Covid-19.

“Yang paling banyak mengalami PHK, kehilangan pendapatan, itu kelompok menengah ke bawah, baik di sektor formal maupun informal,” katanya, Selasa (16/2/2021).

Menurutnya, efektivitas relaksasi PPnBM kepada masyarakat kelas menengah ke bawah lebih kecil jika dibandingkan dengan menyasar masyarakat kelas menengah ke atas.

“Tidak harus sama, di kelompok ini bisa diberikan potongan 50 persen, sehingga dua kelompok, menengah bawah dan menengah atas sama-sama mendapatkan insentif, kemudian bisa menjadi pemicu akselerasi pertumbuhan konsumsi terutama otomotif,” ujarnya.

Pada kesempatan yang sama, Sekretaris Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian Susiwijono Moegiarso mengatakan kebijakan relaksasi PPnBM lebih ditujukan ke masyarakat menengah ke bawah karena share kendaraan yang di bawah 1.500 cc mencapai 40,8 persen sepanjang 2020.

“Kita juga mendasarkan ke beberapa survei, keinginan untuk membeli motor, elastisitas yang terpengaruh kebijakan harga, menengah atas tidak terlalu sensitif dengan harga,” jelasnya.

Susiwijono mengatakan, kebijakan ini akan diterapkan secara bertahap setiap 3 bulan. Pemerintah juga akan melakukan evaluasi kebijakan setiap 3 bulan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kredit konsumsi PPnBM
Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top