Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Gempa Majene, Begini Nasib Layanan Navigasi Udara Setempat

AirNav Indonesia melaporkan kondisi layanan navigasi udara usai gempa mengguncang Majene dan merusak Bandara Tampa Padang di Mamuju.
Ika Fatma Ramadhansari
Ika Fatma Ramadhansari - Bisnis.com 15 Januari 2021  |  13:18 WIB
Perum LPPNPI atau AirNav menyediakan jasa pelayanan navigasi penerbangan sesuai dengan standar yang berlaku dalam lingkup nasional dan internasional. - AirNav
Perum LPPNPI atau AirNav menyediakan jasa pelayanan navigasi penerbangan sesuai dengan standar yang berlaku dalam lingkup nasional dan internasional. - AirNav

Bisnis.com, JAKARTA - AirNav Indonesia memastikan operasional penerbangan di wilayah Bandar Udara Tampa Padang di Kota Mamuju tetap berjalan normal kendari infrastrukturnya mengalami kerusakan akibar gempa 6,2 SR di Majene, Sulawesi Barat.

Direktur Utama AirNav Indonesia M. Pramintohadi Sukarno mengatakan bahwa Tower dan Kantor AirNav Indonesia Unit Mamuju mengalami dampak kerusakan, meskipun operasional penerbangan masih dapat berjalan.

Gempa tektonik berkekuatan magnitude 6,2 mengguncang Kabupaten Majene, pada Jumat (15/1) pukul 02.28 WITA dan menimbulkan kerusakan pada beberapa gedung dan sarana prasarana publik, termasuk Tower Bandara Tampa Padang.

”Gedung Tower sementara tidak digunakan. Saat ini pelayanan navigasi kami lakukan berbasis komunikasi di tempat yang terbuka, agar personil juga aman bila ada gempa susulan. Komunikasi penerbangan di Mamuju dibantu oleh pemanduan navigasi penerbangan dari Cabang Makassar [MATSC],” kata Praminto dalam siaran pers, Jumat (15/1/2021).

Dia menambahkan bahwa operasional penerbangan di Unit Mamuju berjalan normal. Pagi ini, AirNav telah melayani penerbangan pesawat CASA milik TNI-AL yang bertolak menuju Balikpapan dan pendaratan pesawat CRJ milik maskapai Garuda Indonesia yang terbang dari Makassar.

Sebagai aksi tanggap darurat, lanjut Praminto, pagi ini AirNav Cabang MATSC telah mengirimkan tiga orang tambahan personel dan peralatan penunjang operasional ke Mamuju.

“Dari Makassar kita tadi langsung kirim 1 orang ATC dan 2 orang Teknisi. Semua dari Cabang MATSC," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

AirNav
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top