Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

MRT Caplok KAI Commuter, Integrasi Moda Kereta Makin Nyata!

MRT Jakarta akan mengakuisisi KAI Commuter untuk mewujudkan integrasi sistem transportasi di Jabodetabek khususnya moda berbasis rel.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 05 Januari 2021  |  16:49 WIB
Rangkaian gerbong kereta MRT terpakir di Depo MRT Lebak Bulus, Jakarta, Senin (20/4/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Rangkaian gerbong kereta MRT terpakir di Depo MRT Lebak Bulus, Jakarta, Senin (20/4/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - Moda transportasi berbasis rel di wilayah Jabodetabek akan terintegrasi baik layanan maupun tiketnya pada Maret 2022. Hal ini dapat terwujud setelah PT MRT mengakuisisi PT Kereta Commuter Indonesia (KCI) atau KAI Commuter dan integrasi tiket terwujud pada 2021.

Direktur Utama PT MRT Jakarta (Perseroda) William Sabandar menuturkan integrasi layanan angkutan massal berbasis rel tersebut berdasarkan arahan Presiden Joko Widodo pada rapat terbatas 8 Januari 2019.

"Integrasi sistem transportasi di Jabodetabek dan dalam satu manajemen pengelolaan, ini ditindaklanjuti dengan ada kesepakatan joint venture, MRT dan KAI. MRT dan KAI sepakat membangun perusahaan patungan bangun subholding untuk patungan, namanya PT Moda Integrasi Transportasi Jabodetabek," ujarnya, Selasa (5/1/2021).

Dia menegaskan melalui anak usaha ini akan mengintegrasikan seluruh transportasi berbasis rel terutama MRT dan KRL Jabodetabek dengan peleburan MRT dan KAI.

Wili menegaskan berani menyampaikan bahwa Maret 2022 akan terjadi integrasi layanan dan integrasi tiket angkutan umum. Dia menegaskan integrasi tersebut akan mencakup kereta bandara, MRT, dan KCI. Adapun integrasi tiket ditambah dua moda lainnya yakni Transjakarta dan LRT.

"Pada 2020 terbentuk anak usaha, 2021 proses akuisisi saham KCI oleh MRT, ada JV terintegrasi pengembangan kawasan transit oriented development (TOD) juga. Tanah Abang, Pasar Senen berubah, Djuanda dan Sudirman mulai berubah, karena sudah mulai integrasi secara korporasi," katanya.

Dia melanjutkan rencana akuisisi PT Kereta Commuterline Indonesia (KAI Commuter) dari PT KAI belum dapat disampaikan nilainya. Namun, dari sisi modal akan memanfaatkan pinjaman Pemprov DKI Jakarta kepada PT Sarana Multi Infrastruktur (SMI) dalam rangka program pemulihan ekonomi nasional (PEN) senilai Rp1,7 triliun.

Hasilnya, nanti PT MRT Jakarta akan memiliki 51 persen saham KAI Commuter dan PT Kereta Api Indonesia (Persero) sebesar 49 persen. Langkah ini dianggap dapat memudahkan operasional KRL Jabodetabek ketika berintegrasi dengan MRT. Adapun saat ini pemegang saham PT KCI adalah PT KAI sebesar 99,78 persen dan Yayasan Pusaka 0,22 persen.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mrt
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top