Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

RI Perlu Kebijakan Fiskal yang Menarik untuk Jaring Investasi Migas

Pandemi Covid-19 membuat perusahaan-perusahaan migas memangkas anggaran belanja modalnya sebesar 20-30 persen.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 02 Desember 2020  |  17:16 WIB
Platform offshore migas. Istimewa - SKK Migas
Platform offshore migas. Istimewa - SKK Migas

Bisnis.com, JAKARTA – Indonesia dinilai perlu membuat investasi di sektor hulu minyak dan gas bumi lebih menarik karena persaingan investasi hulu migas saat ini sangat ketat dengan negara-negara lain.

Direktur Indonesian Petroleum Association (IPA) Ronald Gunawan menilai investasi di pada dasarnya sudah membaik. Tetapi, masalah yang dihadapi saat ini adalah adanya pandemi Covid-19.

Hal itu membuat mayoritas perusahaan memotong anggaran investasinya secara global dan turut berdampak ke Indonesia. Perusahaan-perusahaan migas telah memangkas anggaran belanja modalnya sebesar 20-30 persen.

"Kompetisi di dunia makin tinggi, negara lain mulai radical change mereka punya fiscal term untuk menarik para investor, saya pikir di Indonesia harus membuat seperti itu," katanya dalam diskusi di acara 2020 International Convention on Indonesian Upstream Oil and Gas, Rabu (02/12/2020).

Dia menambahkan selain semakin ketatnya persaingan dengan negara lain, industri migas turut dibayangi dengan sentimen pengembangan energi baru dan terbarukan. Untuk itu, industri migas dan pengusaha migas di dalam negeri membutuhkan setidaknya tiga sinyal positif yakni tentang kontrak.

Pemerintah perlu mejaga kesucian kontrak dengan para kontraktor. Selanjutnya, industri hulu migas membutuhkan kebijakan fiskal yang lebih atraktif. Perubahaan itu dinilai harus secara radikal agar tidak tertinggal dengan negara lain.

Ketiga, pengusaha menginginkan kemudahan berusaha yang telah mengalami perubahan cukup signifikan dengan adanya Badan Koordinasi Penanaman Modal dan bantuan dari pemerintah daerah.

"Kalau tiga ini kita lakukan ini akan jadi good foundation bagi kita dengan negara lain," jelasnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

investasi migas Covid-19
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top