Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Dorong Nilai Tambah, Begini Perkembangan Hilirisasi Batu Bara

Pemerintah terus mendorong pengembangan hilirisasi batu bara karena hingga saat ini baru dua jenis yang telah mencapai skala komersial, yakni coal upgrading dan pembuatan briket.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 19 November 2020  |  10:23 WIB
Alat berat beroperasi di kawasan penambangan batu bara Desa Sumber Batu, Kecamatan Meureubo, Aceh Barat, Aceh, Rabu (8/7/2020). ANTARA FOTO - Syifa Yulinnas
Alat berat beroperasi di kawasan penambangan batu bara Desa Sumber Batu, Kecamatan Meureubo, Aceh Barat, Aceh, Rabu (8/7/2020). ANTARA FOTO - Syifa Yulinnas

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah terus mendorong pengembangan hilirisasi batu bara. Namun hingga saat ini, peningkatan nilai tambah batu bara di Indonesia belum sepenuhnya mencapai tahap komersial.

Dari tujuh jenis pengembangan hilirisasi batu bara, baru dua jenis yang telah mencapai skala komersial, yakni coal upgrading dan pembuatan briket batu bara. Adapun jenis lainnya, seperti gasifikasi batu bara, underground coal gasification, dan pembuatan kokas, masih dalam tahap pengembangan.

Untuk pengembangan gasifikasi batu bara, Direktur Bina Program Mineral dan Batubara Kementerian ESDM Muhammad Wafid Agung memaparkan bahwa saat ini sudah ada PT Bukit Asam Tbk (PTBA) yang mengajukan pengembangan gasifikasi batu bara dengan produk dimethyl ether (DME), methanol, dan MEG.

Selain PTBA, ada empat perusahaan Perjanjian Karya Pertambangan Baru Bara (PKP2B) generasi pertama yang akan menjadi IUPK telah mengajukan pengembangan gasifikasi batu bara.

Keempat perusahaan tersebut, antara lain PT KPC (Bumi Resource) dengan produk methanol; PT Arutmin Indonesia dengan produk synthetic natural gas (SNG) yang masih dalam finalisasi kajian; PT Adaro Indonesia dengan produk methanol, statusnya masih kajian awal; dan PT Berau Coal dengan produk DME/hidrogen, statusnya masih kajian awal.

"Kisaran investasinya (gasifikasi batu bara) US$1,5-US$3 miliar dan statusnya masih belum komersial," ujar Wafid dalam sebuah webinar, Rabu (19/11/2020).

Selanjutnya, untuk underground coal gasification (USG) juga sudah ada empat perusahaan yang menjajaki pengembangannya, yakni PT Kideco Jaya Agung di Kalimantan Timur, PT Indominco di Kalimantan Timur, PT Medco Energi Mining International (MEMI), dan Phoenix Energy Ltd. di Kalimantan Utara. Investasi pengembangan USG ini 30-40 persen lebih rendah dibandingkan gasifikasi permukaan, yakni sekitar US$600-US$800 juta.

Untuk pengembangan pembuatan kokas juga tengah dijajaki oleh PT Megah Energi Khatulistiwa dengan produk semi cokes dan coal tar. Investasinya sekitar US$200-US$400 juta.

Sementara, pengembangan coal liquifaction dan coal slurry belum ada perusahaan yang mengajukan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

batu bara hilirisasi kementerian esdm
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top