Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Holding BUMN Pariwisata, Bos Garuda Indonesia: Kajian Sudah Mendalam

Dirut Garuda Indonesia Irfan Setiaputra menyampaikan pembahasan terkait dengan holding ini sudah berlangsung secara mendalam hingga melibatkan sejumlah konsultan.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 09 November 2020  |  02:38 WIB
  Direktur Utama PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk Irfan Setiaputra menjadi narasumber diskusi bertema Semangat Baru Garuda di Kementerian BUMN, Jakarta, Jumat (24/1/2020). - Antara
Direktur Utama PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk Irfan Setiaputra menjadi narasumber diskusi bertema Semangat Baru Garuda di Kementerian BUMN, Jakarta, Jumat (24/1/2020). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA – PT Garuda Indonesia Tbk. (GIAA) menyebutkan rencana holding BUMN Pariwisata dan Pendukung sudah dalam fase yang lebih mendalam hingga melibatkan konsultan untuk disinergikan pada akhir tahun ini.

Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra menyampaikan pembahasan terkait dengan holding ini sudah berlangsung secara mendalam hingga melibatkan sejumlah konsultan.

Menurutnya, rencana tersebut akan memberikan pengaruh dalam menciptakan pasar dan rute-rute pariwisata kedepannya. Salah satunya, maskapai dengan jenis layanan penuh tersebut akan memperbanyak frekuensi penerbangan langsung dari Bandara Ngurah Rai, Denpasar.

Menurutnya, sesuai dengan inisiatif dari Kementerian BUMN, maka langkah-langkah pengaturan dan kajian dilakukan hingga akhir tahun ini.

“Semua ekosistem sedang dikaji oleh tim kementerian BUMN. Tentunya kami mengharapkan sinergi ini bisa memberikan pertumbuhan yang lebih baik bagi perseroan,” kata Irfan, Minggu (8/11/2020).

Berdasarkan paparan Kementerian BUMN, Garuda sendiri memegang peranan penting dalam sektor pariwisata dan aviasi dengan jumlah pangsa pasar yang signifikan.

Oleh karena itu, perkembangan Garuda Indonesia akan memiliki dampak langsung kepada pertumbuhan BUMN-BUMN lain. Selain itu, seluruh inisiatif Holding akan mempertimbangkan dampak ke seluruh anggota holding.

Kementerian BUMN menjelaskan apabila BUMN hanya bersinergi tanpa integrasi secara entitas, maka akan tetap terjadi duplikasi dan kompetisi internal yang dapat menghambat sinergi antara perusahaan, sehingga penciptaan nilai tidak optimal.

Pelaksanaan proses holding ini telah mengalami proses yang panjang dan terperinci, termasuk proses persetujuan internal yang relevan untuk setiap perusahaan dan telah ditinjau oleh Kementerian Keuangan, Kementerian Perhubungan dan lainnya.

Selain itu, keputusan pemilihan BUMN–BUMN sektor pendukung utamanya didasarkan pada tingkat keterkaitan dengan sektor pariwisata Indonesia.

Dengan pertimbanan kondisi geografis Indonesia, maka sektor aviasi dinilai sebagai sektor pendukung utama bagi pengembangan sektor pariwisata ke depan. Dengan inklusi ke dalam satu struktur, maka tata kelola pengembangan diharapkan dapat dijalankan dengan lebih optimal.

Kolaborasi antar sektor-sektor pendukung lain di luar Grup Holding diharapkan dapat dilakukan secara lebih baik dan terintegrasi melalui peran Induk Holding sebagai koordinator tunggal.

Induk Holding BUMN Pariwisata dan Pendukung adalah PT Survai Udara Penas dengan anggota holding PT Angkasa Pura II, PT Angkasa Pura I, Garuda Indonesia (Accessibilities); Lalu Inna Hotels & Resorts dan Sarinah (Amenities); serta Indonesia Tourism Development Corporation dan Taman Wisata Candi (Attractions).

Penas memiliki tingkat fleksibilitas restrukturisasi organisasi yang tinggi. Dengan total karyawan sebanyak 5 orang dan 1 anak usaha, maka transformasi Penas sebagai Induk Holding akan lebih mudah dan ringkas.

Status kepemilikan Penas oleh Pemerintah sebesar 100 persen dan pihak kreditur saat ini yang mayoritas adalah BUMN lain juga menjadi faktor-faktor pertimbangan untuk mempersingkat proses pembentukan Holding.

Induk Holding akan bertanggung jawab atas manajemen dan kontrol pengembangan usaha ke depan secara terintegrasi.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pariwisata Garuda Indonesia holding bumn
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top