Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Daya Beli Masih Tertekan, Penurunan Inflasi Inti Diprediksi Berlanjut

Penurunan ini menurutnya akan dipengaruhi oleh lambatnya distribusi vaksin yang akan berdampak pada kepercayaan konsumen dan masih akan menekan daya beli masyarakat.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 02 November 2020  |  13:38 WIB
Pedagang aneka bahan bumbu masakan tertidur saat menunggu calon pembeli di Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Senin (27/1/2020). -  ANTARA / Sigid Kurniawan
Pedagang aneka bahan bumbu masakan tertidur saat menunggu calon pembeli di Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Senin (27/1/2020). - ANTARA / Sigid Kurniawan

Bisnis.com, JAKARTA - Badan Pusat Statitis melaporkan tingkat inflasi inti pada Oktober 2020 hanya mencapai 0,04 persen secara bulanan (month-to-month/mtm).

Tingkat inflasi pada periode laporan tersebut tercatat lebih rendah dibandingkan dengan periode September 2020 sebesar 0,13 persen dan Oktober 2019 sebesar 0,17 persen.

Secara tahunan (year-on-year/yoy), inflasi inti pada Oktober 2020 tercatat sebesar 1,74 persen, jauh lebih rendah dibandingkan dengan Oktober 2020 sebesar 3,20 persen.

Dalam konferensi pers pada Senin (2/11/2020), Kepala BPS Suhariyanto menyampaikan penurunan inflasi inti pada Oktober 2020 menunjukkan bahwa daya beli masyarakat masih belum pulih.

"40 persen [kelompok masyarakat] ke bawah karena terdampak Covid-19, banyak yang dirumahkan dan mengalami penurunan upah, [kelompok masyarakat] menengah atas menahan [belanja]," jelasnya.

Kepala Ekonom Bank Danamon Wisnu Wardhana memproyeksikan penurunan inflasi inti masih berpotensi terus berlanjut pada bulan-bulan ke depan.

Penurunan ini menurutnya akan dipengaruhi oleh lambatnya distribusi vaksin yang akan berdampak pada kepercayaan konsumen dan masih akan menekan daya beli masyarakat.

"Kami melihat inflasi inti mungkin terus turun karena lambatnya distribusi vaksin, yang dapat menghambat kepercayaan konsumen dan meningkatkan ketidakpastian," katanya.

Meski demikian, inflasi secara umum pada Oktober 2020 mulai mengalami peningkatan. Tercatat, inflasi dari bulan ke bulan sebesar 0,07 persen mtm, secara tahunan 1,44 persen yoy, dan secara tahun kalender sebesar 0,95 persen ytd.

Inflasi ini dipengaruhi oleh peningkatan harga beberapa komoditas, di antaranya cabe rawit, bawang merah, dan minyak goreng. Inflasi terjadi pada 66 kota yang dipantau BPS, sementara 24 kota lainnya mencatatkan deflasi.

Wisnu memandang, perkembangan inflasi pada Oktober ini masih belum menjadi faktor yang akan mengubah sikap akomodatif Bank Indonesia.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

inflasi inti daya beli
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top