Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Menkeu Sri Mulyani Paparkan Kunci Akselerasi Ekonomi 2021

Menteri Keuangan Sri Mulyani menjelaskan ada beberapa faktor yang menjadi kunci pemulihan ekonomi pada tahun depan.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 29 September 2020  |  18:21 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati saat mengikuti rapat kerja antara Komisi XI DPR RI dengan pemerintah di kompleks parlemen, Jakarta, Senin (2/12/2019). Bisnis - Arief Hermawan P
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati saat mengikuti rapat kerja antara Komisi XI DPR RI dengan pemerintah di kompleks parlemen, Jakarta, Senin (2/12/2019). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah optimistis akselerasi pemulihan ekonomi akan terjadi pada 2021 sejalan dengan proyeksi pertumbuhan ekonomi yang berada pada kisaran 5 persen.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan ekonomi Indonesia saat ini masih berada pada zona tertekan, terlebih dengan penerapan pembatasan sosial berskala besar (PSBB).

Namun, menurutnya beberapa indikator pemulihan ekonomi sudah mulai terlihat dan diperkirakan kontraksi ekonomi di kuartal ketiga akan lebih kecil dibandingkan dengan kuartal II/2020 yang terkontraksi -5,32 persen.

Ekonomi pada kuartal III/2020 pun diproyeksi tidak akan terkontraksi sedalam kuartal II/2020, yaitu pada kisaran -2,9 hingga -1,1 persen.

"Ekonomi Indonesia diproyeksikan mulai pulih di kuartal III dan kuartal IV dan akselerasi akan terjadi pada 2021," katanya, Selasa (29/9/2020).

Sri Mulyani menjelaskan ada beberapa faktor yang menjadi kunci pemulihan ekonomi pada tahun depan. Pertama, adalah penanganan Covid-19 baik yang dilakukan tahun ini maupun pada 2021. Disiplin protokol Covid-19 masih akan sangat menentukan seberapa cepat pemulihan ekonomi akan terjadi.

Kedua, yaitu ketersediaan vaksin. Sri Mulyani mengatakan timeline ketersediaan vaksin dapat mengurangi ketidakpastian yang masih tinggi saat ini.

Ketiga, pemulihan ekonomi juga akan tetap didorong baik dari sisi permintaan dan pasokan. Dari sisi permintaan, pemerintah tetap akan mengucurkan bantuan sosial untuk meningkatkan daya beli, khususnya kepada masyarakat kelas bawah dan menengah ke bawah yang jumlahnya mencapai 40 persen dari total jumlah masyarakat Indonesia.

Dari sisi pasokan, pemerintah akan tetap memberikan bantuan pajak, penempatan dana di perbankan, dan penjaminan kredit.

"Dengan demikian penjaminan dan penempatan dana bisa menjadi katalis bagi permintaan terhadap kredit modal kerja," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pertumbuhan Ekonomi menkeu sri mulyani
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top