Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kirim Surat ke Menteri ESDM, Erick Thohir Ingin Antam (ANTM) Garap Tambang Eks Freeport

Erick Thohir ingin peran Antam sebagai penambang emas lebih optimimal dengan mengelola lebih banyak tambang. Keinginan untuk menggarap tambang emas sebenarnya sudah direncanakan oleh Arie sejak Juni 2018.
Rivki Maulana
Rivki Maulana - Bisnis.com 22 September 2020  |  17:45 WIB
Menteri BUMN Erick Thohir (dari kiri) didampingi Wakil Menteri BUMN II Kartiko Wiroatmojo dan Staf Khusus Menteri BUMN Arya Sinulingga mengikuti rapat kerja dengan Komisi VI DPR RI di kompleks parlemen, Jakarta, Senin (2/12/2019). Bisnis - Arief Hermawan P
Menteri BUMN Erick Thohir (dari kiri) didampingi Wakil Menteri BUMN II Kartiko Wiroatmojo dan Staf Khusus Menteri BUMN Arya Sinulingga mengikuti rapat kerja dengan Komisi VI DPR RI di kompleks parlemen, Jakarta, Senin (2/12/2019). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) menyampaikan keinginan agar PT Aneka Tambang (Persero) Tbk. bisa mengelola lahan tambang bekas PT Freeport Indonesia yang sudah diberikan ke negara.

Dilansir dari Tempo, Menteri BUMN Erick Thohir mengaku sudah mengirim surat kepada Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif perihal pengelolaan tambang eks Freeport tersebut.

Menurut Erick, pengelolaan tambang eks Freeport oleh Antam membuat perusahaan pelat merah itu tidak sekadar menjadi perantara, tetapi menjadi perusahaan penambang emas.

"Pegawainya itu cukup banyak, hampir seribu pegawai dinas, tapi tidak punya tambang," kata Erick dalam rapat bersama Komisi VI DPR di Jakarta, Selasa, 22 September 2020.

Pernyataan ini disampaikan Erick merespons pertanyaan dari Anton Sukartono Suratto, anggota komisi dari Fraksi Partai Demokrat. Dia awalnya hanya mempertanyakan mengapa Antam mengalami kerugian.

Untuk diketahui, pada kuartal I/2020, Antam memang menderita kerugian Rp281 miliar. Namun, dalam enam bulan pertama, masih mencetak untung Rp84,82 miliar.

Kepada anggota DPR, Erick menyampaikan kinerja direksi Antam beberapa waktu lalu memang tidak memenuhi Key Performance Indicators (KPI). Buntutnya, terjadilah pergantian direksi. Salah satunya yang dicopot adalah Direktur Utama Antam, Arie Prabowo Ariotedjo.

Meski demikian, keinginan untuk menggarap tambang emas sebenarnya sudah direncanakan oleh Arie sejak Juni 2018. Ini setahun sebelum Erick menjadi menteri pada Oktober 2019. Tapi saat itu, dia harus menunggu proses divestasi saham dari Freeport ke PT Indonesia Asahan Aluminium atau Inalum (Persero) rampung.

Pengelolaan yang dimaksud Arie adalah pengolahan lumpur anoda (anoda slime) yang tergolong material sisa pemurnian tembaga. Lumpur ini bisa diolah Antam menjadi emas batangan.

Selama ini anoda slime milik Freeport dihasilkan dari smelter tembaga PT Smelting Gresik di Jawa Timur--pengolah emas yang juga anak usaha Freeport. Tapi, material itu terpaksa dijual ke luar negeri karena fasilitas pengolahannya belum tersedia di Tanah Air.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

aneka tambang Freeport erick thohir

Sumber : Tempo

Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top