Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ditjen Bina Konstruksi Latih Kontraktor dalam Hal Proses Lelang

Ditjen Bina Konstruksi bekerja sama dengan asosiasi-asosiasi terkait mengadakan pembekalan bagi para anggotanya tentang aturan-aturan dalam pengadaan barang dan jasa.
Arif Gunawan
Arif Gunawan - Bisnis.com 17 September 2020  |  14:23 WIB
Pembangunan proyek konstruksi gedung di Jakarta. - Bisnis
Pembangunan proyek konstruksi gedung di Jakarta. - Bisnis

Bisnis.com, JAKARTA — Direktorat Jenderal Bina Konstruksi Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat berupaya membantu kontraktor sektor konstruksi untuk bertahan selama masa pandemi Covid-19.

Direktur Jenderal Bina Konstruksi Kementerian PUPR Trisasongko Widianto menjelaskan tidak hanya sektor konstruksi yang terkena dampak pandemi, tapi hampir di semua sektor.

"Semua sektor terkena dampak. Untuk sementara ini, kami DJBK [Ditjen Bina Konstruksi] bekerja sama dengan asosiasi-asosiasi terkait dengan mengadakan pembekalan bagi para anggota asosiasi tentang aturan-aturan dalam pengadaan barang dan jasa," ujarnya kepada Bisnis, Kamis (17/9/2020).

Upaya ini dilakukan pihaknya sebagai langkah persiapan kepada para kontraktor sehingga apabila ekonomi kembali menguat, semua anggota asosiasi konstruksi makin memahami tentang aturan dalam pengadaan barang dan jasa khususnya pada proyek pemerintah.

Sebelumnya, Asosiasi Kontraktor Indonesia menyatakan bahwa dampak pandemi Covid-19 terhadap bisnis jasa konstruksi diakui sangat besar, tapi belum sampai menyebabkan anggota asosiasi itu menutup usahanya.

Sekretaris Jenderal Asosasi Kontraktor Indonesia Joseph Pangalila menjelaskan jumlah proyek yang bisa digarap saat ini sangat jauh berkurang dibandingkan kondisi normal.

"Jumlah pekerjaan atau proyek sangat berkurang karena pandemi ini, tapi anggota AKI belum ada yang menutup usahanya. Namun, sangat terdampak," ujarnya kepada Bisnis, Rabu (16/9/2020).

Menurut data Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), akibat pandemi Covid-19, anggaran 2020 di kementerian tersebut telah direalokasi dari sebelumnya di angka Rp120,20 triliun menjadi Rp75,63 triliun atau berkurang Rp44,58 triliun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

konstruksi
Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top