Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Sinopharm Uji Coba Vaksin Covid-19 pada Anak di Bawah Umur

Produsen vaksin Covid-19 China National Biotec Group (CNBG) di bawah naungan Sinopharm mulai menguji klinis vaksinnya kepada sejumlah anak di bawah umur hingga membuat para orang tua di Xi'an merasa cemas.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 09 September 2020  |  08:40 WIB
Ilustrasi. Komisi Kesehatan Provinsi Shaanxi menolak rumor anak-anak akan disuntik vaksin.  - Reuters/Edgard Garrido
Ilustrasi. Komisi Kesehatan Provinsi Shaanxi menolak rumor anak-anak akan disuntik vaksin. - Reuters/Edgard Garrido

Bisnis.com, JAKARTA - Produsen vaksin Covid-19 China National Biotec Group (CNBG) di bawah naungan Sinopharm mulai menguji klinis vaksinnya kepada sejumlah anak di bawah umur hingga membuat para orang tua di Xi'an merasa cemas.

Dua kandidat vaksin inaktif sudah mulai diuji coba pada anak-anak di bawah umur, Selasa (8/9/2020), yang hasilnya menunjukkan bahwa vaksin tersebut aman, demikian media resmi setempat.

Oleh karena vaksin buatan dalam negeri tersebut sedang diuji secara luas, maka muncul spekulasi bahwa kalangan pelajar akan menjadi kelompok berikutnya yang menjadi objek uji klinis.

Para orang tua di Xi'an, Provinsi Shaanxi, mengungkapkan bahwa beberapa sekolah sudah mulai mendata para orang tua yang setuju anaknya divaksin sebelum produk tersebut dilepas secara komersial.

Mereka merasa cemas apakah vaksin tersebut aman bagi anak-anak atau tidak setelah data klinis uji coba pada anak di bawah umur tidak dirilis ke publik.

"Banyak orang tua yang khawatir apakah vaksin ini aman atau tidak bagi anak-anak karena hasilnya tidak diumumkan. Sepertinya hanya sedikit orang tua yang bersedia anaknya divaksin sebelum produk tersebut dipasarkan secara bebas," kata Liu, orang tua murid sekolah menengah, dikutip Global Times, Selasa.

Komisi Kesehatan Provinsi Shaanxi menolak rumor anak-anak akan disuntik vaksin dengan menyatakan bahwa pihaknya akan melakukan penelitian di kalangan kelompok kerja berisiko tinggi seperti petugas kesehatan, bukan anak sekolah.

Seorang staf Sekolah Dasar Jingxin, Xi'an, mengaku diminta oleh petugas kesehatan setempat mendata para guru yang ingin bergabung sebagai relawan program vaksin darurat atas pertimbangan mereka bakal menghadapi risiko terinfeksi setelah sekolah-sekolah kembali dibuka.

Direktur Humas Sinopharm Chen Yinglong mengatakan bahwa pihaknya sedang bekerja sama dengan Komisi Kesehatan di beberapa daerah guna memperluas daya jangkau vaksin.

Perusahaan tersebut akan meningkatkan kapasitas produksi dari 800 juta menjadi 1 miliar dosis pada tahun mendatang.

Sementara itu, Sinovac, produsen vaksin asal China lainnya telah melakukan uji klinis tahap ketiga di luar negeri.

Namun perusahaan yang menandatangani kontrak dengan perusahaan vaksin asal Indonesia Biofarma itu lebih berhati-hati dalam menerapkan dosis pada anak-anak.

Perusahaan tersebut hanya menyediakan vaksin bagi remaja berusia di atas 18 tahun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Vaksin anak-anak covid-19

Sumber : Antara

Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top