Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bank Diminta Prioritaskan KUR untuk Produsen Bukan Pedagang

Kementerian Perindustrian meminta perbankan selalu memperhatikan penyaluran kredit usaha rakyat atau KUR bersubsidi untuk mendorong masyarakat berusaha bukan berdagang.
Ipak Ayu H Nurcaya
Ipak Ayu H Nurcaya - Bisnis.com 08 September 2020  |  15:24 WIB
Barista melakukan roasting kopi di salah satu produsen kopi di Jakarta, Sabtu (29/2/2020). Bisnis - Endang Muchtar
Barista melakukan roasting kopi di salah satu produsen kopi di Jakarta, Sabtu (29/2/2020). Bisnis - Endang Muchtar

Bisnis.com, JAKARTA — Kementerian Perindustrian meminta perbankan selalu memperhatikan penyaluran kredit usaha rakyat atau KUR bersubsidi untuk mendorong masyarakat berusaha bukan berdagang.

Direktur Jenderal Industri Kecil Menengah dan Aneka Kementerian Perindustrian Gati Wibawaningsih pun menyayangkan kebijakan pemerintah menghapus target penyaluran KUR ke sektor produksi. Alhasil kini perbankan lebih leluasa menyalurkan kredit subsidi ini ke sektor perdagangan.

Padahal semula, pemerintah menetapkan target penyaluran KUR ke sektor produksi minimal 60 persen, sehingga penyaluran ke sektor perdagangan hanya bisa maksimal 40 persen.

"Kalau reseller itu kerja sendirian, tetapi kalau industri itu melibatkan banyak tenaga kerja jadi asasl manfaat dari kredit yang diberikan benar-benar untuk masyarakat kecil," katanya dalam webinar bertajuk Prospek Pemulihan Ekonomi Sektor Industri Kecil Menengah, Selasa (8/9/2020).

Gati memahami bahwa pemberian KUR pada industri memang membutuhkan waktu pengembalian nilai investasi yang tidak sebentar alias return on investment. Menurutnya, dibutuhkan paling cepat dua tahun untuk industri dapat mulai mengambil untung.

Hal itu tentu berbeda dengan pedagang yang hanya berusaha secara mandiri dan dapat langsung menikmati untung.

Pada kegiatan industri, dibutuhkan waktu untuk melakukan beragam investasi. Untuk itu, perbankan sebaiknya memahami dan tetap mendukung dalam hal pemberian modal.

"Industri sebenarnya juga berpikir tiga kali lipat kalau mau ambil kredit. Jadi bank sekarang hanya kejar target untuk KUR," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kur ikm industri manufaktur
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top