Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ekspor Sapi Bakalan dari Australia Terdampak Pandemi Covid-19

Ekspor sapi bakalan Australia ke Indonesia turun 15 persen selama Januari—Juni 2020 dibandingkan dengan periode yang sama pada 2019.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 07 September 2020  |  20:12 WIB
Presiden Joko Widodo (keempat kiri) berbincang dengan peternak sapi saat menghadiri Jambore Peternakan Nasional 2017 di Buperta Cibubur, Jakarta, Minggu (24/9). - ANTARA/Indrianto Eko Suwarso
Presiden Joko Widodo (keempat kiri) berbincang dengan peternak sapi saat menghadiri Jambore Peternakan Nasional 2017 di Buperta Cibubur, Jakarta, Minggu (24/9). - ANTARA/Indrianto Eko Suwarso

Bisnis.com, JAKARTA — Pandemi Covid-19 yang memengaruhi daya beli masyarakat turut berdampak pada perdagangan daging sapi antara Indonesia dan Australia.

Indonesia-Australia Red Meat & Cattle Partnership melaporkan ekspor sapi bakalan Australia ke Indonesia turun 15 persen selama Januari—Juni 2020 dibandingkan dengan periode yang sama pada 2019.

"Pelaku usaha penggemukan menahan pembelian dan memilih untuk wait and see menyikapi tren harga sapi, fluktuasi nilai tukar, dan dampak rencana importasi 170.000 ton daging kerbau India," demikian bunyi laporan yang diterima Bisnis, Senin (7/9/2020).

Meski demikian, volume ekspor daging sapi dalam kemasan kotak ke Indonesia selama Januari—Juni 2020 cenderung tak banyak berubah dibandingkan dengan tahun lalu, yakni dari 27.988 ton menjadi 27.997 ton.

Volume ekspor yang terjaga banyak dipengaruhi oleh larangan pembatalan kontrak yang telah terjalin sejak 2019 meski industri katering dan restoran mengalami penurunan permintaan.

"Sejumlah importir Indonesia harus membekukan dagingnya dan menunda penjualan. Meski demikian, permintaan lokal banyak didorong oleh penjualan di supermarket dan adanya pembatalan rencana impor daging kerbau India akibat lockdown di negara tersebut," lanjut laporan itu.

Penjualan daging sapi Indonesia juga telah bergeser dari pasar tradisional ke pasar swalayan besar. Pembelian daging sapi daring tercatat meningkat lebih dari 300 persen.

Meski terdapat kontraksi dalam perdagangan sapi dari Australia ke Indonesia, Indonesia-Australia Red Meat & Cattle Partnership melihat adanya peluang peningkatan hubungan bilateral kedua negara, terutama dengan kehadiran Persetujuan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia-Australia (IA-CEPA) yang mulai aktif pada Juli 2020 dan mengeliminasi berbagai tarif dan persyaratan kuota.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sapi australia sapi bakalan
Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top