Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Strategi Travel Bubble Belum Jalan, Wishnutama: Harus Hati-hati

Travel bubble adalah pembukaan zona batas lintas negara yang memungkinkan warganya bepergian asal tidak melampaui area yang sudah ditetapkan.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 05 September 2020  |  19:17 WIB
Seniman menghibur wisatawan di atas kapal Sea Safari Cruise 9 yang berlayar di perairan Benoa, Bali. - Antara/Fikri Yusuf
Seniman menghibur wisatawan di atas kapal Sea Safari Cruise 9 yang berlayar di perairan Benoa, Bali. - Antara/Fikri Yusuf

Bisnis.com, JAKARTA – Pemerintah masih belum merealisasikan strategi travel bubble untuk membuka gerbang pariwisata bagi negara lain dengan kerja sama khusus.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Wishnutama Kusubandio mengatakan pelaksanaan travel bubble harus hati-hati.

Travel bubble ini harus hati-hati. Yang penting harus kami pastikan dulu bahwa program protokol kesehatan dapat terlaksana,” ujar Wishnutama, dikutip dari Tempo.co, Sabtu (5/9/2020).

Wishnutama menjelaskan kesuksesan pemerintah dalam menggalakkan protokol kesehatan merupakan kunci utama untuk membuka gerbang perbatasan. Dengan begitu, kepercayaan wisatawan untuk datang ke Indonesia kembali pulih.

Wacana travel bubble mengemuka setelah pemerintah melonggarkan PSBB. Travel bubble adalah pembukaan zona batas lintas negara yang memungkinkan warganya bepergian asal tidak melampaui area yang sudah ditetapkan.

Wishnutama menyebut konsep travel bubble dibatasi oleh destinasi. Artinya, turis hanya dapat menyambangi destinasi tertentu di kota-kota yang sudah ditentukan.

Strategi ini semula disiapkan dengan empat negara, yaitu Cina, Korea Selatan, Jepang, dan Australia. Rencananya, travel bubble akan dilaksanakan pada Juli, tetapi akhirnya ditunda.

Menurutnya, sejumlah negara masih berpikir ulang untuk membuka pintu wisata dan menjalin kesepakatan satu sama lain. Bahkan, kata dia, Australia sebagai penggagas utama strategi ini pun tak kunjung merealisasikannya.

In reality, travel bubble di Australia pun belum berjalan. Jadi memang tidak bisa ujug-ujug dibuka. Nanti malah urusannya, mundurnya pariwisata lebih jauh lagi,” ucapnya.

Adapun untuk membuka gerbang kunjungan asing, Wishnutama mengatakan Indonesia akan melaksanakan tiga tahapan.

Tahap pertama, gerbang dibuka untuk kepentingan business essential lebih dulu.

Saat ini, ada dua negara yang sudah menjalin kerja sama business essential dengan Indonesia, yaitu Korea Selatan dan Uni Emirate Arab. Satu lainnya, yaitu Cina, masih dalam proses persiapan kerja sama.

Kemudian tahap kedua adalah bisnis umum dan tahap ketiga barulah untuk keperluan wisata. Sembari menunggu pintu wisatawan asing dibuka, Wishnutama mengatakan Indonesia bakal mengandalkan kunjungan wisatawan domestik.

“Yang akan kami kencangkan adalah turis domestik untuk meng-cover kehilangan [wisatawan asing]” ucapnya.

Kunjungan wisatawan asing ke Indonesia hingga akhir 2020 diprediksi bakal anjlok 12 juta orang dibandingkan tahun lalu. Sampai pengujung tahun ini, jumlah turis mancanegara diperkirakan hanya 5 juta, sedangkan tahun lalu mencapai 17 juta orang.

Data Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif menunjukkan pariwisata dalam negeri mengalami penurunan hingga 60 persen. Bila pemulihannya berjalan lebih lambat, dampak penurunannya dapat lebih tajam, yakni mencapai 80 persen.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pariwisata Wishnutama covid-19

Sumber : Tempo.co

Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top