Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Orang Indonesia Bantu Bisnis Properti Singapura Tetap Tangguh

Warga Indonesia bantu penguatan bisnis properti Singapura terutama untuk residensial. Bisnis properti Singapura tak anjlok meski negara tersebut tengah resesi.
M. Syahran W. Lubis
M. Syahran W. Lubis - Bisnis.com 02 September 2020  |  12:59 WIB
Properti mewah Singapura - Reuters
Properti mewah Singapura - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA – Warga negara Indonesia masih termasuk di antara orang asing yang berperan penting menggerakkan pasar residensial di Singapura sepanjang tahun ini meski di negaranya sendiri pasar properti terpuruk akibat pandemi corona.

Leonard Tay, Kepala Penelitian di Knight Frank Singapura, perusahan konsultan properti, mengemukakan bahwa di tengah kondisi pandemi Covid-19 ternyata pasar properti Singapura khususnya residensial tetap tangguh.

Dia menjelaskan bahwa untuk tahun lalu, proporsi pembeli rumah asing mencapai 19,9 persen dari semua penjualan rumah sepanjang 2019, sedangkan untuk kuartal kedua tahun ini, proporsi pembeli rumah asing mencapai 18,3 persen.

“Persentase kuartal kedua 2020 itu jelas tidak terlalu jauh dibandingkan dengan sepan jang tahun lalu di mana kondisi pasar normal,” ujarnya sebagaimana dilansir laman PropertyGuru Singapore pada Rabu (2/9/2020).

Selanjutnya Leonard Tay mengutip data Pemerintah Singapura (Urban Redevelopment Authority/URA) yang menunjukkan bahwa sepanjang Januari hingga pertengahan Agustus 2020, warga negara asing di Singapura—di luar China, Malaysia, India, Indonesia, dan Amerika Serikat—mencakup 6,4 persen dari semua transaksi perumahan nonpemerintah.

Porsi WNA berikutnya adalah pembeli dari China 4,5 persen, Malaysia 2,1 persen, India 1,8 persen, Indonesia 0,9 persen, dan Amerika Serikat 0,7 persen dari semua transaksi perumahan nonpemerintah.

Menurut Leonard Tay, dalam keadaan bisnis properti tertekan aklibat pandemi, pasar properti nonpemerintah Singapura secara mengejutkan tetap tangguh.

Dia memerinci terdapat 3.862 penjualan di pasar primer dan 3.071 penjualan sekunder selama 6 bulan pertama 2020, dengan harga properti hanya turun 0,7 persen sepanjang semester pertama tahun ini.

“Kekuatan pasar juga terbukti dengan kenaikan Indeks Harga Perumahan Swasta URA sebesar 0,3 persen pada kuartal kedua 2020,” ujarnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bisnis properti singapura

Sumber : PropertyGuru.com.sg

Editor : M. Syahran W. Lubis

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top