Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sarinah Jadi Pusat UMKM, Erick Thohir: Siap Sambut Wajah Baru?

Perombakan konsep bisnis Sarinah direncanakan berjalan dalam rentang waktu satu tahun.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 20 Agustus 2020  |  10:17 WIB
Menteri Badan Usaha Milik Negara sekaligus Ketua Pelaksana Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional Erick Thohir dalam diskusi virtual Forum Merdeka Barat 9 bertajuk Optimis Bangkit dari Pandemi di Jakarta, Sabtu (15/8/2020). - Kominfo
Menteri Badan Usaha Milik Negara sekaligus Ketua Pelaksana Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional Erick Thohir dalam diskusi virtual Forum Merdeka Barat 9 bertajuk Optimis Bangkit dari Pandemi di Jakarta, Sabtu (15/8/2020). - Kominfo

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Badan Usaha Milik Negara atau BUMN Erick Thohir mengatakan Gedung Sarinah siap bertransformasi menjadi pusat usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM).

Perombakan konsep bisnis tersebut direncanakan berjalan dalam rentang waktu satu tahun.

“Sudah siap menyambut wajah baru Sarinah? Transformasi Sarinah harus terealisasi dalam mendukung kemandirian dan pengembangan produk lokal,” tutur Erick melalui akun Instagram pribadinya, Rabu (19/8/2020), dikutip dari Tempo.co.

Erick mengatakan potensi UMKM di Indonesia yang menjadi salah satu sektor penopang perekonomian terbesar bisa digenjot dengan empat langkah.

Pertama, UMKM harus meningkatkan kualitas produk secara desain, proses, dan penyaluran bahan bakunya.

Saat ini, Kementerian BUMN telah bekerja sama dengan Kementerian Koperasi dan UKM untuk memberikan pelbagai pelatihan bagi pelaku usaha di sektor tersebut.

Langkah kedua, akses pasar bagi UMKM harus dibuka, baik pasar tujuan dalam maupun luar negeri.

Ketiga, UMKM mesti mendapatkan akses pembiayaan. Salah satunya melalui bantuan pemerintah yang disalurkan lewat kredit di Himbara.

Keempat, pemerintah dan perusahaan BUMN akan mendukung terserapnya produk-produk lokal melalui peningkatan TKDN atau tingkat komponen dalam negeri.

“Apalagi kalau masyarakat Indonesia juga punya dukungan produk lokal dalam kehidupan sehari-hari, tentu itu lebih impact full,” tuturnya.

Erick berharap, pengembangan Sarinah yang akan mengedepankan sektor UMKM ini dijalankan dengan konsep kolaborasi.

“UMKM harus disukseskan sedemikian rupa sehingga tujuan Sarinah melakukan transformasi dan kolaboratif ini akan terasa dampaknya,” ucapnya.

Sementara itu, Direktur Utama PT Wijaya Karya (Persero) Tbk. Wika Agung Budi Waskito menargetkan pemugaran Gedung Sarinah akan kelar pada 17 Agustus 2021. Renovasi ini membutuhkan anggaran Rp 500 miliar dan working capital senilai Rp 200 miliar.

"Mudah-mudahan bisa diresmikan tepat tahun depan. Kami siap merenovasi Gedung Sarinah dengan disiplin dan konsisten," tekannya.

Pengerjaan gedung akan melibatkan 400 pekerja yang seluruhnya berusia di bawah 45 tahun. Di tengah pandemi, Agung berharap proyek renovasi berjalan sesuai lini-waktu yang telah ditetapkan.

Direktur Utama PT Sarinah (Persero) Fetty Kwartati menjelaskan, pemugaran pusat perbelanjaan tertua di Indonesia ini telah dikonsultasikan dengan tim ahli cagar budaya agar tidak menghilangkan nilai sejarah gedung.

Nantinya, Sarinah juga akan memiliki spot-spot budaya yang justru akan menampilkan sisi historis gedung, seperti museum hingga amfiteater.

"Sejarah jadi satu edukasi yang bisa dikaitkan dengan gerakan lokalitas sehingga mereka [pengunjung] makin kenal budaya dan mencintai produk lokal," ujar Fetty.

Sarinah akan bertransformasi menjadi pusat ekosistem bisnis berbasis komunitas yang mengunggulkan produk-produk lokal.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

umkm erick thohir sarinah

Sumber : Tempo.co

Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top